10 bek kanan terbaik di Premier League

Sejak Premier League diluncurkan pada tahun 1992, peran bek sayap telah banyak berubah. Lewatlah sudah hari-hari raksasa fisik menjatuhkan penyerang di sayap dan sebagai gantinya adalah hybrid serba bisa. Pemain yang nyaman menyerang seperti mereka bertahan. Ini adalah ujian akhir keterampilan dan stamina. Bek kanan adalah pemain yang semakin kompetitif mengingat dominasi tradisional pemain kaki kanan dalam permainan berarti talenta menonjol harus menjadi yang terbaik untuk menembus tim utama. Dengan mengingat hal itu, kami telah melihat ke belakang dan melihat siapa yang selama beberapa dekade terakhir berkembang menjadi bek kanan terbaik dalam ingatan baru-baru ini. Jadi siapa 10 bek kanan terbaik dalam sejarah Liga Premier?

Bacary Sagna

Sungguh mengherankan untuk berpikir bahwa Bacary Sagna tidak pernah berhasil memenangkan Liga Premier. Meskipun lebih dari 260 pertandingan selama satu dekade di Inggris, orang Prancis itu tidak pernah menerima medali pemenang. Itu tidak menggarisbawahi betapa baiknya dia. Sagna tidak hanya cepat dan pengumpan yang luar biasa, dia juga sangat kuat sehingga memungkinkan dia untuk bertarung dengan siapa pun di lapangan. Ini termasuk memenangkan banyak duel satu lawan satu serta menjadi ancaman di udara. Sagna menghabiskan sebagian besar karir Inggrisnya dengan Arsenal setelah bergabung dari Auxerre pada tahun 2007. Selama bersama The Gunners, Sagna dua kali masuk dalam PFA Premier League Team of the Year dan juga memenangkan Piala FA pada tahun 2014. Pindah ke Manchester City pada tahun 2014 memberinya lebih banyak kesempatan untuk bersinar di level atas meskipun dia tidak memenangkan gelar lagi sebelum dia pergi untuk bergabung dengan tim MLS Dampak Montreal pada 2017. Kasus tentang apa yang terjadi pada bintang misterius ini.

Paulo Ferreira

Salah satu bintang yang lebih rendah dari era Mourinho pertama di Stamford Bridge, Paulo Ferreira menjalankan bisnisnya dengan sedikit keributan. Cukup cepat untuk melawan pemain sayap tercepat, Ferreira menggunakan tipu muslihat dan tekelnya yang luar biasa untuk menghentikan setiap gerakan yang terjadi di sisi lapangannya. Dibawa ke Chelsea saat Mourinho mengambil alih pada 2004, bintang Portugal itu menghabiskan delapan musim di London membawa banyak kesuksesan. Ini termasuk 3 medali pemenang atas tugasnya di sepak bola Inggris dan mempertahankan tempat reguler di tim yang penuh dengan bakat. Pencapaian yang diremehkan yang memenangkan lebih dari sebagian besar saingannya di lapangan.

Branislav Ivanovic

Saat orang melihat Branislav Ivanovic, mereka akan melihat dan melihat raksasa yang lamban. Dia sama sekali bukan itu. Lebih seperti raksasa yang melonjak, Ivanovic mampu berlari lebih cepat dan mengalahkan siapa pun dalam duel. Dengan energi yang tak ada habisnya, superstar Serbia ini menjadi mimpi buruk bagi setiap lawan yang harus dihadapi. Dia juga memiliki kemampuan untuk mencetak gol krusial secara reguler dengan mencetak 22 gol selama di Chelsea. Hal ini menjadikan 2x Pemain Terbaik Serbia Tahun Ini sebagai bintang bonafide di mana ia memenangkan 3 gelar Liga Inggris selama karirnya. Dengan juga memiliki 2xPFA Premier League Team of the Year juga, Ivanovic benar-benar serba bisa yang mampu melakukan apa saja.

Trent Alexander-Arnold

Salah satu talenta sepak bola Inggris paling cemerlang dalam beberapa tahun terakhir, Trent Alexander-Arnold adalah pengubah permainan di hari-hari terbaiknya. Di samping kecepatannya yang luar biasa, Alexander-Arnold dapat memberikan umpan silang dan bola mati yang dapat menghancurkan pertahanan lawan. Kemampuan teknis yang luar biasa ini juga memungkinkannya untuk mencetak gol krusial bagi Liverpool saat dibutuhkan. Itu bahkan tidak melupakan keterampilan tekelnya yang luar biasa juga. Setelah membantu The Reds memenangkan gelar Premier League 2019-20, Alexander-Arnold telah memenangkan banyak penghargaan. Pemain Muda Terbaik Liga Inggris Tahun 2020 telah memenangkan Pemain Terbaik Liga Inggris Bulan Ini dua kali dalam karirnya dan telah dimasukkan dalam tiga penghargaan PFA Team of the Year. Ini adalah masa depan yang cerah bagi seorang bintang yang memasuki waktu terbaik dalam karirnya.

6. Cesar Azpilicueta

Ada lebih sedikit pemain yang berdarah biru seperti Cesar Azpilicueta. Sering digunakan sebagai bek kanan dan bek tengah, permainan serba bisa pemain Spanyol itu hampir tidak memiliki kelemahan di dalamnya. Seorang tekel yang sangat baik dengan keterampilan udara yang kuat dan pemahaman yang baik tentang permainan, Azpilicueta telah melabuhkan The Blues selama lebih dari satu dekade sejak bergabung dari Marseille pada tahun 2012. Sejak itu, ia telah memainkan lebih dari 330 pertandingan untuk klub serta memenangkan 2 Premier Gelar liga selama ini. Setelah terbukti menjadi pelayan yang berdedikasi untuk klub, pemain Spanyol itu akan dikenang sebagai salah satu pemain terbaik klub selama bertahun-tahun.

Pablo Zabaleta

Anda dapat menemukan beberapa pemain dalam memori baru-baru ini yang cocok dengan workrate Pablo Zabaleta. Bek kanan Argentina itu tidak pernah berhenti bergerak ke atas dan ke bawah untuk mengintersep operan, melakukan tekel krusial, dan menghubungkan gerakan menyerang. Sama seperti mampu membuat umpan silang mematikan sebagai tekel kunci, Zabaleta adalah salah satu kunci utama dalam kebangkitan Manchester City menuju dominasi. Selama di Manchester, Zabaleta memenangkan dua gelar Premier League serta empat penghargaan Player of the Month untuk klub tersebut. Bahkan setelah pindah ke West Ham pada tahun 2017, dia terus menunjukkan sifat yang menjadikannya salah satu yang terbaik di posisinya di seluruh dunia. Simbol yang sangat baik untuk kerja keras dan tekad.

Lauren

Jangan biarkan nama membodohi Anda, Lauren adalah bisnis nyata setiap kali dia turun ke lapangan. Dikonversi menjadi bertahan setelah memulai sebagai gelandang, bintang Kamerun itu sangat bagus di semua area. Seorang pengumpan yang diremehkan dan penjegal luar biasa yang nyaris tak tergoyahkan, dia adalah andalan di skuat Arsenal yang mendominasi di awal tahun 2000-an. Dia memenangkan dua gelar Liga Premier dan selalu menjadi anggota tim The Invincibles musim 2003/04. Lemparkan juga inklusi Tim Liga Premier Tahun Ini ke dalam campuran dan Anda memiliki semua bukti yang diperlukan untuk menunjukkan mengapa mantan bintang Arsenal dan Portsmouth itu adalah salah satu bek terbaik pada masanya.

Kyle Walker

Di mana pun Kyle Walker bermain, dia selalu menjadi anggota inti di timnya. Kecepatan dan kegigihan Walker membuatnya menjadi mimpi buruk bagi siapa pun untuk mencoba dan menghadapinya – baik dalam serangan maupun pertahanan. Kekuatannya membuatnya menjadi lawan yang tangguh dalam duel langsung dan dia juga memiliki kemampuan untuk melepaskan umpan silang yang mematikan dengan cepat. Itu adalah faktor besar dalam membantu Spurs menjadi tim penantang gelar serta alasan mengapa Manchester City berjuang keras untuk mengontraknya. Bersama City, Walker telah memenangkan 4 gelar liga dalam karirnya. Masukkan 3 Nominasi Tim PFA Terbaik Tahun Ini dan itu semua yang dibutuhkan Pemain Muda Terbaik PFA Tahun 2012 untuk menunjukkan gelarnya sebagai salah satu bek sayap terbaik dalam permainan hari ini.

Lee Dixon

Terkenal karena sikapnya yang pantang menyerah, Lee Dixon adalah salah satu simbol perubahan peran bek sayap. Kemampuan Dixon untuk memilih operan dan membantu memajukan permainan membuatnya menjadi pendukung tim Arsenal yang berubah menjadi penantang gelar sepanjang tahun 1990-an dan 2000-an. Dia selalu hadir untuk Arsenal selama lebih dari 450 pertandingan di mana dia memenangkan 2 gelar Liga Premier untuk menyamai 2 gelar Divisi Pertama yang dia menangkan sebelum perombakan liga. Itu adalah pertunjukan untuk keahliannya bahwa dia masih bisa tampil secara teratur di tim pemenang gelar sampai dia pensiun pada tahun 2002. Legenda sejati dari permainan yang lebih tua.

Gary Neville

The “Class of 92” membawa beberapa bakat generasi ke sepak bola Inggris termasuk bek bermata cerah bernama Gary Neville. Neville adalah angin segar untuk peran full-back karena kecepatan dan keterampilannya pada bola cocok dengan kesadaran dan pengetahuan defensifnya. Keterampilan yang luas ini berarti dia adalah salah satu bintang yang selalu hadir di Manchester di bawah pengawasan Sir Alex Ferguson. Selama rentang karir 3 dekade, Neville tak terbendung di mana ia memenangkan 8 gelar Liga Premier yang belum pernah terjadi sebelumnya. Selain itu, bintang Inggris ini memenangkan banyak penghargaan individu termasuk 5 nominasi PFA Team of the Year dan seleksi di regu musim Liga 10 dan 20 Anniversary. Semua ini menyebabkan masuknya Hall of Fame Sepak Bola Inggris pada tahun 2015 dan status sebagai bek kanan terbaik dalam sejarah Liga Premier.

Author: Alexander Torres