10 Kiper Terbaik dalam Sejarah Liga Premier

Tidak ada yang hidup atau mati dengan pedang seperti penjaga gawang dalam sepak bola. Pertahankan clean sheet dan Anda adalah pahlawan. Mengakui penentu menit akhir itu dan Anda menjadi penjahatnya. Itu sebabnya penjaga adalah jenis pemain khusus. Ini juga menjadi dua kali lipat ketika penjaga bersinar setiap minggu di liga papan atas yang menuntut seperti Liga Premier. Selama 30 tahun terakhir, banyak kiper terbaik di Inggris dan bahkan dunia telah bersinar untuk tim di papan atas Inggris. Mereka yang telah mengungguli diri mereka sendiri telah menjadi pahlawan dan ikon kultus hingga hari ini. Tapi siapa saja 10 penjaga gawang teratas dalam sejarah Liga Premier?

Brad Friedel

Dengan tatapan yang menghantui banyak striker, tidak ada yang bisa mengklaim bisa diandalkan atau diandalkan seperti Brad Friedel. Friedel adalah definisi konsistensi. Tak kenal takut dan bersemangat dalam permainan apa pun, pemain Amerika yang tak tergoyahkan ini selalu unggul dalam situasi satu lawan satu dan merebut bola untuk dirinya sendiri. Dia hampir tak terkalahkan juga karena dia tidak pernah melewatkan pertandingan. Itu karena Friedel memiliki rekor penampilan beruntun terpanjang dalam sejarah Premier League. Selama bermain dengan Blackburn, Aston Villa dan Spurs, Friedel mencatatkan 310 pertandingan berturut-turut sebagai starter di gawang. Ini adalah rekor beruntun yang berlangsung dari Mei 2004 hingga Oktober 2012. Dengan pencapaian ini, banyak penghargaan telah diraih termasuk satu tempat di Tim Terbaik Liga Utama Inggris 2002/03 serta penghargaan Penghargaan Liga Utama 2009.

Thibaut Courtois

Meski hanya bermain empat musim di Premier League, Thibaut Courtois meraih lebih dari banyak yang gagal dilakukan lebih dari tiga kali lipat saat itu. Ini membantu meskipun Belgia adalah salah satu yang terbaik dalam permainan sekalipun. Reaksi cepat Courtois serta kemampuannya untuk selalu menutupi jaring telah menjadikannya salah satu penghenti tembakan terbaik dalam dekade terakhir. Itu juga merupakan bagian besar mengapa Chelsea sangat sukses di tahun 2010-an. Courtois tidak hanya merebut Petr Cech yang legendaris, pemain Belgia ini memenangkan 2x gelar Liga Premier pada tahun 2015 dan 2017. Selama waktu ini, Courtois mengambil penghargaan Sarung Tangan Emas 2017 dan dinobatkan sebagai Olahragawan Terbaik Belgia pada tahun 2014. Semua penghargaan ini menarik perhatian rival raksasa Eropa dan Real Madrid mengontrak Courtois pada 2018 untuk mengakhiri perjalanannya di Inggris.

Alisson

Jangan biarkan namanya membodohi Anda – Alisson bukanlah penurut. Pemain Brasil itu telah mengubah dirinya menjadi pahlawan kultus di Anfield sejak bergabung dengan Liverpool dari Roma pada 2018. Sifat berani dan kemampuan Alisson untuk menghentikan bola di hampir semua situasi telah membawanya ke jajaran penjaga gawang elit saat ini. Dia telah memberikan tanpa kegagalan untuk Liverpool karena penampilannya yang sangat konsisten membantu Liverpool mengakhiri kekeringan liga mereka ketika mereka memenangkan gelar pada tahun 2020. Upaya pemain Brasil itu tidak sia-sia setelah memenangkan 2x penghargaan Sarung Tangan Emas Liga Premier pada 2019 & 2022 serta FIFA Penghargaan Yashin pada tahun 2019. Setelah juga mencetak gol terkenal bagi Liverpool untuk membantu pertarungan Liga Champions mereka pada tahun 2021, Alisson telah mengamankan status legendanya di Merseyside.

Ederson

Manchester City telah menikmati rentetan gelar yang tak terbendung di akhir 2010-an dan awal 2020-an – secara kebetulan dimulai setelah kedatangan Ederson. Pemain Brasil itu relatif tidak dikenal ketika dia direkrut dari Benfica pada 2017 tetapi itu tidak terjadi lagi. Ederson hampir tidak memiliki kekurangan dalam permainannya dengan reaksi yang sangat baik, pembacaan umpan serta distribusi yang brilian. Semua ini telah membuatnya menjadi bintang di bawah asuhan Pep Guardiola. Jika 4 gelar Liga tidak cukup meyakinkan, ia juga telah mengklaim 3 penghargaan Sarung Tangan Emas Liga Premier serta 2 nominasi Tim Liga Premier Tahun Ini. Seorang penjaga gawang hebat yang hanya akan melanjutkan warisannya saat dia tetap bersama Man City.

David De Gea

Bagi banyak orang, David De Gea adalah seseorang yang suka membagi pendapat. Beberapa mengkritik kesalahannya tetapi yang lain memuji kemampuannya untuk menjaga timnya sendirian dalam pertandingan. Terlepas dari itu, tidak dapat disangkal bahwa pembalap Spanyol itu telah menjadi ikon belakangan ini. De Gea bergabung dengan Manchester United pada 2011 dan telah menjadi nomor tak terbantahkan mereka selama lebih dari satu dekade. Kemampuannya untuk selalu menutupi jaring dan menghentikan tembakan telah menyelamatkan United lebih dari yang ingin diakui kebanyakan orang. Bersamaan dengan satu-satunya gelar Liga Premier De Gea pada tahun 2013, ia telah memenangkan kekaguman banyak orang. Ini termasuk tidak kurang dari 5 nominasi Tim Terbaik Liga Inggris Tahun Ini, 4 penghargaan Pemain Terbaik Tahun Ini di Old Trafford dan Penghargaan Sarung Tangan Emas 2018. Jika Anda menambahkan fakta bahwa De Gea telah mencatatkan lebih dari 400 penampilan untuk United, ia lebih dari membuktikan nilainya sebagai salah satu kiper terbaik sepanjang masa dalam sejarah Liga Premier.

Edwin van der Sar

Edwin Van Der Sar sudah menjadi kiper top ketika ia pindah ke Inggris – dan waktunya di sini hanya memperkuat status elitnya sepanjang tahun 2000-an. Anehnya, pria tinggi Belanda itu bergabung dengan Fulham pada 2001 dari Juventus sebagai penandatanganan penting untuk klub yang baru promosi. Di sinilah penggemar Inggris dapat melihat atletis, kepemimpinan, dan kontrol bolanya yang luar biasa dengan tampilan penuh. Tentu saja, Sir Alex Ferguson juga melihat ini dan membawa Van Der Sar ke Old Trafford pada tahun 2005 di mana dia akan membuat sejarah. Tidak hanya memenangkan 4 gelar Premier League bersama Man United, dia juga memecahkan rekor dunia. Ini terjadi di musim 2008-09 di mana ia melewati 1300 menit tanpa kebobolan gol. Jika Anda menambahkan Penghargaan Sarung Tangan Emas Liga Premier, 3 nominasi Tim Liga Premier Tahun Ini dan banyak penghargaan dengan Belanda juga, Van Der Sar juga hebat tidak peduli era apa Anda membandingkannya juga.

Shay Diberikan

Tidak masuk akal untuk berpikir bahwa Shay Given tidak pernah benar-benar memenangkan Liga Premier selama karir profesionalnya. Orang Irlandia itu selalu menjadi nominasi untuk kiper terbaik di liga selama hampir 20 tahun. Reaksinya yang luar biasa dan kemampuannya untuk menghentikan tembakan dari sudut mana pun membuatnya menjadi pahlawan di mana pun dia bermain. Ketenaran yang diberikan oleh Given datang bersama Newcastle pada pertengahan 1990-an setelah memulai debutnya pada tahun 1997. Dari sini, ia menjadi ikon di Tyneside dengan membuat lebih dari 350 penampilan untuk klub. Selama waktu ini, Given akan tampil di 2 tim Liga Utama Inggris Tahun Ini serta Pemain Terbaik Newcastle 2006. Mantra lebih lanjut dengan Manchester City dan Aston Villa menambah warisannya dan memberinya tempat sebagai salah satu penjaga gawang terhebat dalam sejarah Liga Premier.

David Seaman

Untuk sebagian besar tahun 1990-an dan awal 2000-an, penggemar kagum setiap kali mereka melihat ekor kuda terbang kiper Inggris David Seaman. Hampir semua karir Pelaut datang dengan Arsenal di mana menghabiskan lebih dari satu dekade sebagai klub nomor 1. Atletis Pelaut membuatnya menjadi penjaga yang menonjol dari generasinya dan yang hanya sedikit yang bisa menandingi intensitasnya. Di bawah pengawasan Arsene Wenger, Seaman memenangkan 2 gelar Premier League serta 2 penghargaan Golden Glove pada tahun 1994 dan 1999. Memang, Liga Premier mengungkapkan pada tahun 2003 bahwa Seaman telah mencatatkan clean sheet terbanyak dalam dekade pertama kompetisi dengan 130 – tidak berarti prestasi mengingat beberapa saingannya dalam perlombaan itu. Kiper hebat yang tetap menjadi salah satu yang terbaik di Inggris.

Petr Cech

Hanya sedikit penjaga gawang yang bisa mengklaim untuk mengubah permainan tetapi Petr Cech bisa dibilang melakukannya ketika ia bergabung dengan Chelsea pada tahun 2004. Permainan serba Cech hampir sempurna dengan refleks yang menakjubkan, pemahaman permainan yang sangat baik dan konsistensi yang hampir tak tertandingi. Itu sebabnya Cech menjadi tolok ukur di liga musim demi musim. Superstar Ceko tidak hanya memenangkan 4 gelar bersama The Blues, ia juga mencetak rekor individu dalam prosesnya. Penghargaan 4xGolden Glove-nya merupakan rekor di liga dan tindakannya juga membuatnya dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Ceko sebanyak 9 kali saat bermain di Inggris. Dia telah memecahkan beberapa rekor liga sepanjang masa jabatannya di Inggris termasuk clean sheet terbanyak dalam satu musim (24) serta memiliki rekor clean sheet sepanjang masa dengan 202. Ini adalah CV yang berkilauan untuk salah satu penjaga terbaik dalam sejarah modern.

Peter Schmeichel

Ada beberapa kiper yang bisa menginspirasi satu generasi tetapi Peter Schmeichel adalah seseorang yang melakukan hal itu. Big Dane melakukannya dengan menjadi paket pamungkas. Tak kenal takut di lapangan, sangat gesit dalam menjaga gawang dan secara mengejutkan terampil dengan prestasinya, Schmeichel bisa melakukan apa saja. Karena itulah masa-masanya di Old Trafford masih dikenang hingga saat ini. Bukan hanya rekor 5 kemenangan Liganya untuk seorang penjaga gawang, Schmeichel dinobatkan sebagai Kiper Terbaik UEFA 3X Tahun Ini dan merupakan satu-satunya penjaga gawang yang memenangkan Pemain Terbaik Liga Premier – suatu prestasi yang ia capai pada tahun 1996. Warisannya masih bersinar. hingga hari ini saat ia dilantik ke dalam Hall of Fame Sepak Bola Inggris pada tahun 2003 serta Hall of Fame Liga Premier pada tahun 2022. Secara keseluruhan, Schmeichel masih berdiri sebagai salah satu penjaga terhebat yang pernah menghiasi permainan.

Author: Alexander Torres