Apakah segalanya hanya akan menjadi lebih buruk bagi Liverpool?

Arsenal vs Liverpool belum menjadi pertandingan yang sangat menyenangkan bagi penggemar Gunners dalam beberapa tahun terakhir. Antara awal musim 2015/16 dan akhir musim lalu, Arsenal hanya memenangkan satu dari 19 pertemuan antara kedua klub di semua kompetisi. Bahkan satu-satunya kesuksesan itu datang dengan tanda bintang: Liverpool telah dinobatkan sebagai juara Liga Premier ketika mereka kalah di Stadion Emirates pada tahun 2020, dan secara nyata melepaskan kaki mereka dari gas.

Tidak ada yang bisa diambil dari kemenangan mereka pada hari Minggu. Skor 3-2 menunjukkan pertandingan dekat yang bisa saja terjadi, tetapi Arsenal tidak diragukan lagi adalah tim yang lebih baik dan sepenuhnya pantas untuk menang. Dapat dimengerti bahwa Liverpool tidak senang dengan penalti pemenang pertandingan yang diberikan kepada lawan mereka, tetapi tidak ada yang bisa membantah bahwa The Reds bukan yang terbaik kedua selama 90 menit di Stadion Emirates.

Ini adalah jenis performa dan hasil yang akan memberikan keyakinan Arsenal bahwa mereka dapat mencapai sesuatu yang istimewa musim ini. Bagi Liverpool, itu lebih mengkhawatirkan daripada yang mungkin disarankan oleh skor akhir.

The Reds tertinggal di menit pertama, saat Gabriel Martinelli memberi Arsenal awal yang diimpikan. Liverpool perlahan-lahan kembali ke permainan dan mencetak gol penyeimbang yang layak melalui Darwin Nunez yang lincah, tetapi pertahanan yang buruk – baik secara kolektif maupun individual – memungkinkan Arsenal untuk merebut kembali keunggulan melalui serangan balik sebelum turun minum.

Gol berikutnya dicetak oleh Liverpool, tetapi penyelesaian rapi Roberto Firmino sebenarnya adalah satu-satunya serangan berarti mereka di babak kedua. Arsenal jauh lebih unggul setelah turun minum dan mencetak gol kelima yang menentukan pada menit ke-76, Saka tidak membuat kesalahan dari titik penalti setelah pelanggaran kontroversial terhadap Gabriel Jesus.

Liverpool memiliki beberapa momen cerah, terutama di babak pertama, tetapi tidak ada banyak aliran dalam permainan mereka. Yang paling mengkhawatirkan dari semuanya adalah bagaimana mereka terlihat berkaki panjang. Sebuah tim yang membanggakan diri dengan intensitas dan energinya sepanjang era Klopp disingkirkan oleh Arsenal yang lebih muda dan lebih dinamis.

starting XI Liverpool musim ini memiliki usia rata-rata 27 tahun dan 342 hari, tertinggi ke-18 di Liga Premier. Kembali pada 2017/18, ketika tim Klopp finis keempat tetapi mencapai final Liga Champions, mereka adalah tim termuda di divisi tersebut.

Beberapa individu bermain di bawah level biasanya: Mohamed Salah kembali tenang pada hari Minggu, Virgil van Dijk tidak terlihat angkuh seperti biasanya, dan keraguan tetap ada atas kemampuan pertahanan Trent Alexander-Arnold. Tetapi masalah yang lebih besar bagi Liverpool adalah kelesuan yang menjadi ciri penampilan mereka di pertandingan-pertandingan besar musim ini. Melawan Manchester United, Napoli, dan Arsenal, Liverpool tampak serba satu dan pejalan kaki.

“Kami tidak dalam Are things only going to get worse for Liverpool? balapan,” Klopp mengakui setelah pertandingan. “Bayangkan saya akan duduk di sini dan berpikir: ‘Kita hampir sampai, tunggu.’

“Kami memiliki masalah saat ini tetapi kami menyebabkan tim dalam bentuk, pemimpin klasemen, masalah besar hari ini. Kita harus melanjutkan.

“Tentu saja dalam situasi seperti kami, kami bermain Rangers dan kemudian Man City [in the next few days]. Apakah itu lawan yang sempurna untuk menemukan kepercayaan diri? Mungkin tidak, tapi kami akan pergi ke sana dan bertarung. Itulah yang harus kami lakukan dan apa yang akan kami lakukan.”

Gelar mungkin sudah di luar jangkauan, tetapi masih ada waktu bagi Liverpool untuk membalikkan situasi negatif ini. Namun, beberapa hasil buruk lagi, dan pertanyaan tentang apakah sisi ini telah mencapai ujung jalan hanya akan semakin keras.

Author: Alexander Torres