Cody Gakpo adalah penerus yang sempurna untuk Firmino

Itu selalu ditakdirkan Cody Gakpo akan mencetak gol untuk Liverpool melawan Manchester United mengingat seberapa dekat pemain Belanda itu datang untuk menandatangani kontrak dengan klub Old Trafford. Memang, United dibuat untuk menonton ketika Gakpo mencetak dua gol dalam penghancuran Liverpool 7-0 atas rival terbesar mereka pada hari Minggu.

Beberapa pemain Liverpool termasuk Mohamed Salah, Andy Robertson, dan Harvey Elliott menarik perhatian, tetapi Gakpo bisa dibilang bersinar lebih terang dari siapa pun yang berbaju merah. Pemain berusia 23 tahun itu adalah kekuatan pendorong bagi tim Jurgen Klopp, menunjukkan kemampuan penyelesaiannya dengan dua gol luar biasa di kedua babak.

Penampilan impresif Gakpo melawan Manchester United datang hanya beberapa hari setelah keluarnya Roberto Firmino dari Liverpool pada akhir musim dikonfirmasi dan karena itu tepat bahwa dia memberikan bukti yang menunjukkan bahwa dia akan menjadi penerus yang sempurna untuk kepergian pemain Brasil itu. Gakpo bahkan mungkin merupakan peningkatan.

Mantan penyerang PSV Eindhoven itu sering turun jauh ke tengah lapangan untuk menciptakan ruang bagi Darwin Nunez dan Salah di depannya. Ini, tentu saja, adalah sesuatu yang dilakukan Firmino di puncaknya untuk Liverpool dan Gakpo telah menunjukkan bahwa dia dapat ditempatkan dengan cara yang sama untuk memfasilitasi rekan satu timnya dalam transisi cepat.

Secara teknis, Gakpo punya kemampuan memainkan umpan-umpan cepat untuk memberi Liverpool pijakan penguasaan bola. Melawan United, pemain internasional Belanda itu melakukan serangan, tetapi juga memainkan perannya dalam menguasai bola saat Liverpool berusaha mengontrol pertandingan. Gakpo memiliki permainan serba guna untuk digunakan dalam beberapa cara berbeda dan itu mirip dengan Firmino.

Di udara, Gakpo menjadi ancaman seperti halnya Firmino dengan pemain asal Belanda yang berdiri setinggi 6ft 3”. Klopp memiliki Nunez untuk digunakan melalui tengah sebagai penyerang tengah, tetapi Gakpo juga dapat ditempatkan di sana sebagai titik fokus untuk menemukan umpan silang. Secara fisik, Gakpo adalah ancaman yang lebih nyata daripada Firmino, tetapi ada kesamaan dalam kualitas mereka.

Dimana Gakpo menawarkan dimensi yang berbeda dengan Firmino adalah pada kemampuannya untuk melakukan drive ke dalam dari sayap. Gol pembuka pemain berusia 23 tahun itu melawan Manchester United menunjukkan hal ini dengan Gakpo menyerang setengah ruang kiri untuk melepaskan tembakan ke sudut bawah gawang David de Gea. Penggemar Liverpool harus terbiasa melihat hal semacam itu.

“Saya pikir posisi false 9 adalah milik Firmino,” kata Van Dijk setelah menang 7-0. “Dia adalah orang yang menunjukkan selama bertahun-tahun betapa sulitnya bagi pemain lain untuk melakukannya, tetapi juga bagi orang lain untuk mempertahankannya. Sebagai pemain, Anda tidak dapat menyangkal betapa pentingnya dia untuk kesuksesan yang kami raih; untuk Mo [Salah]untuk Sadio [Mane] di masa lalu tetapi juga untuk para pemain yang masih ada di sini, misalnya di Cody [Gakpo] untuk belajar darinya setiap hari.

Sementara hari Minggu adalah hari yang gemilang bagi Liverpool, mereka masih berada di tengah-tengah pembangunan kembali. Klopp harus mengatasi sejumlah masalah dalam skuatnya musim panas ini dengan setidaknya satu gelandang tengah baru pasti masuk dalam daftar belanja untuk jendela transfer. Secara defensif, The Reds juga memiliki masalah meski tidak tampil melawan Manchester United.

Beberapa kemajuan telah dibuat dalam pembangunan kembali dan itu terlihat paling jelas di lini serang. Nunez terus menunjukkan potensinya sebagai agen kekacauan, tetapi Klopp harus mengembangkan pendekatannya untuk mendapatkan yang terbaik dari pemain Uruguay itu. Gakpo, di sisi lain, bisa menggantikan legenda Liverpool.

Author: Alexander Torres