Erik Ten Hag akhirnya membuka potensi Jadon Sancho

Jadon Sancho memulai revolusi Erik Ten Hag. Dengan kekalahan yang merusak dari Brighton dan Brentford yang masih segar dalam ingatan, gol pembuka pemain berusia 22 tahun itu dalam kemenangan 2-1 Manchester United atas Liverpool Agustus lalu menunjukkan seperti apa tim Old Trafford di bawah manajer baru mereka.

United telah berkembang pesat sejak saat itu. Faktanya, hanya Arsenal yang meraih lebih banyak poin Liga Premier daripada tim Ten Hag sejak kekalahan telak 4-0 dari Brentford di pertandingan kedua musim 2022/23. Sekarang hanya berjarak lima poin dari pemuncak klasemen, Manchester United bisa terlibat dalam perburuan gelar.

Keterlibatan Sancho dalam kebangkitan United, bagaimanapun, terbatas. Sementara pemain internasional Inggris itu menunjukkan tanda-tanda awal yang menggembirakan untuk beradaptasi dengan cepat terhadap pendekatan Ten Hag, masalah kebugaran dan masalah di luar lapangan membuatnya menjadi sosok yang tidak penting. Namun, situasinya baru-baru ini berubah.

Ten Hag telah mengintegrasikan kembali Sancho dalam pertandingan terakhir dengan pemain berusia 22 tahun itu sangat berpengaruh dalam kemenangan 3-0 United atas Leicester City pada hari Minggu. Ditempatkan sebagai pemain nomor 10 di belakang penyerang tengah, Sancho mencetak gol ketiga Manchester United dan menunjukkan kemampuannya menguasai bola dalam penampilan selama 45 menit.

Ini terjadi setelah Sancho menjadi starter melawan Barcelona di Liga Europa pekan lalu, yang dengan sendirinya menunjukkan kepercayaan yang besar terhadap pemain sayap tersebut oleh Ten Hag. Sancho pasti siap untuk memulai leg kedua minggu ini melawan pemuncak klasemen La Liga. Dia bisa menjadi pembuat perbedaan.

“Dia berada di arah yang benar tetapi saat ini dia tidak mencapai batasnya,” kata Ten Hag ketika ditanya tentang penampilan mencetak gol Sancho melawan Leicester City di Liga Premier pada hari Minggu. “Ada banyak ruang untuk perbaikan baginya dan saat ini dia sudah berada di level yang tinggi.

“Saya yakin ketika dia terus bermain dengan kegembiraan sepakbola itu akan benar-benar meningkatkan performanya. Hari ini ketika Anda melihat dia masuk di posisi lini tengah sekarang, pergerakan yang bagus, umpan yang bagus, penguasaan bola yang bagus dan juga, terutama yang memberi saya banyak kegembiraan, transisi bertahan.”

Manchester United mengejar Sancho selama dua tahun terbaik sebagai pemain Borussia Dortmund, tetapi Ole Gunnar Solskjaer tidak pernah memahami kekuatan dan kelemahan pemain tersebut. Dia ingin Sancho memberi United lebar dan masuk ke belakang ketika dia selalu lebih kuat dengan bola di kakinya di area sempit.

Ten Hag menyadari di mana Sancho bisa menjadi yang paling berpengaruh. Dia ingin pemain berusia 22 tahun itu menguasai bola sesering mungkin. Dengan Marcus Rashford di kiri dan Antony paling sering di kanan, Sancho telah memberi Manchester United dimensi yang berbeda di lini tengah. Ada kilasan pemain yang meyakinkan United untuk membayar £73 juta untuknya sejak awal.

Terlepas dari penampilan impresif mereka baru-baru ini, Manchester United tetap dalam proses. Ini hanya musim pertama Ten Hag membangun kembali tim Old Trafford dan Sancho kemungkinan harus terus berkembang untuk tetap terlibat. Penandatanganan nomor sembilan yang baru, misalnya, sekali lagi dapat mengubah keadaan bagi pemain internasional Inggris itu.

Untuk saat ini, Sancho akhirnya membuktikan kemampuannya sebagai pemain Manchester United. Dengan tim Ten Hag bertarung di empat kompetisi (Liga Premier, Piala FA, Piala Carabao, dan Liga Europa), pemain berusia 22 tahun ini telah terintegrasi tepat pada waktunya untuk memberikan dampak yang besar pada musim ini. Sancho mungkin bukan pemain yang didatangkan United, tetapi dia adalah pemain yang semakin terlihat betah di Old Trafford.

Author: Alexander Torres