Erling Haaland akan memecahkan rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa di Liga Inggris jika dia bertahan di City cukup lama

Rekor terus jatuh untuk Erling Haaland. Belum pernah ada pemain yang mencetak hattrick dalam tiga pertandingan Liga Premier berturut-turut sebelum pemain Norwegia itu mencetak tiga gol dalam kemenangan derby atas Manchester United. Sebelum Haaland, Michael Owen menjadi yang tercepat untuk mencapai tiga hattrick Premier League dalam 48 pertandingan. Striker Manchester City melakukannya hanya dalam delapan pertandingan.

Haaland telah mencetak 14 gol dalam delapan pertandingan Liga Premier pertamanya untuk City dengan pemain berusia 22 tahun itu memberi Pep Guardiola jenis penyerang tengah yang tidak mereka miliki sejak kepergian Sergio Aguero. Beberapa mempertanyakan apakah pelatih asal Norwegia itu akan beradaptasi dengan lingkungan barunya di Stadion Etihad. Pertanyaan-pertanyaan itu telah dijawab dengan tegas.

Begitulah dampak instan yang dibuat oleh Haaland di Liga Premier, masuk akal untuk merenungkan di mana ia bisa berada di antara pemain papan atas Inggris yang sebenarnya. Dengan kecepatan mencetak golnya saat ini, pemain berusia 22 tahun itu akan memecahkan rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa di Liga Inggris dalam lima tahun ke depan.

Tentu saja, mungkin realistis untuk mempertahankan laju golnya setiap 47,5 menit, tetapi waktu mungkin menjadi satu-satunya hal yang menghentikan Haaland dari suatu hari memperbaiki rekor lama Alan Shearer dengan 260 gol Liga Premier. Pemain Norwegia itu sudah menjadi pencetak gol paling mematikan di generasinya dan City telah memberinya platform untuk melakukan segala macam kerusakan.

“Pada usianya tidak ada yang bisa menandingi dia,” kata Guardiola setelah menyaksikan Haaland mencetak tiga gol dalam kemenangan derby Manchester atas Manchester United. “Angka-angka berbicara untuk diri mereka sendiri dan di dalam, di ruang ganti, dan di lapangan kami melihat hal-hal yang tidak ada dalam statistik yang membuat kami merasa senang memilikinya di sini.”

Haaland mungkin bergabung dengan Manchester City hanya beberapa bulan yang lalu, tetapi ada perasaan yang berkembang bahwa masa tinggal pemain berusia 22 tahun itu di Stadion Etihad akan relatif singkat bahkan jika ia sukses besar di sana. Barcelona, ​​Paris Saint-Germain dan Real Madrid semuanya telah dikaitkan dengan striker di masa lalu.

“Saya pikir Erling ingin membuktikan kemampuannya di semua liga,” Alf-Inge Haaland baru-baru ini menjelaskan, menambahkan gagasan bahwa putranya akan bermain untuk sejumlah klub selama karirnya. “Kalau begitu dia bisa tinggal di sana [Manchester City] paling lama tiga atau empat tahun. Dia bisa, misalnya, dua setengah tahun di Jerman, dua setengah tahun di Inggris dan kemudian di Spanyol, Italia, Prancis, kan?”

Kontrak lima tahun ditandatangani oleh Haaland setelah bergabung dengan City, tetapi beberapa spekulasi beredar bahwa klausul pelepasan akan menjadi aktif setelah jangka waktu tertentu. Laporan terbaru mengklaim Real Madrid masih ingin bermitra dengan Haaland dan Kylian Mbappe di tim yang sama dan sudah merencanakan kepindahan.

Beberapa orang mungkin mempertanyakan mengapa Haaland ingin meninggalkan Manchester City, setidaknya saat Guardiola masih memimpin. Pelatih asal Norwegia itu bukan yang paling efektif dalam penguasaan bola, tetapi dia sekarang bermain untuk tim yang menciptakan peluang untuknya hampir sesuka hati. Di City, Haaland bisa menjadi salah satu yang terbaik untuk dekade berikutnya.

Hal yang menakutkan bagi bek lawan adalah Haaland masih tumbuh dan berkembang. Itu sudah jelas dalam permainannya untuk Manchester City sejauh musim ini dengan pemain Norwegia itu menjadi pengumpan yang lebih tajam daripada titik lain dalam karirnya. Haaland juga terlihat lebih kuat di udara dan mendapatkan lebih banyak umpan silang. Dia menjadi lebih baik dan lebih baik.

Author: Alexander Torres