Gelandang bertahan terhebat dalam sejarah Premier League

Sejak awal abad ini, permainan lini tengah telah berkembang pesat dalam sepak bola. Sepasang klasik gelandang tengah telah diadaptasi menjadi sejumlah peran baru. Salah satu peran kunci adalah ketergantungan gelandang bertahan untuk duduk di depan empat bek. Tidak hanya melindungi lini belakang, gelandang bertahan juga merupakan bagian penting dalam mendikte tempo tim dan membangun serangan. Itu adalah fenomena yang telah menjadi pemandangan umum di Liga Premier dan salah satu yang telah melihat beberapa praktik terbaik peran ini dengan sempurna. Dengan mengingat hal itu, siapa gelandang bertahan terhebat dalam sejarah Liga Premier?

Paul Ince

Ada beberapa pemain terobosan seperti Paul Ince. Dia tidak hanya mendobrak batasan seputar ras dan warna kulit, tetapi dia adalah pemain yang sangat berbeda di dunia. Dengan stamina yang tak terbatas, Ince mampu menggunakan fisiknya untuk mengganggu lawan yang menyerang serta menggunakan umpan-umpan yang cermat untuk bergerak maju. Gaya all-around inilah yang membuat Alex Ferguson membawa Ince ke Old Trafford dari West Ham 1989. Pada saat Liga Premier dibentuk pada tahun 1992, Ince sudah menjadi superstar untuk Manchester United. Itu sebabnya dia hampir tidak melewatkan pertandingan dalam tiga musim pertama Liga Premier sebelum pindah ke Inter Milan pada tahun 1995. Ince kembali ke Inggris pada tahun 1997 bersama Liverpool dan akan menjadi andalan papan atas bersama Liverpool dan Middlesbrough. Dampak Ince terasa di seluruh liga dengan tidak hanya memenangkan dua gelar Liga Premier bersama United tetapi juga termasuk dalam tiga Tim Terbaik Liga Premier PFA Tahun Ini. Warisan Ince diselesaikan pada tahun 2003 ketika ia termasuk dalam Tim Dekade Liga Premier pada tahun 2003. Legenda permainan yang sebenarnya.

Roy Keane

Dalam hal permainan tanpa basa-basi, hanya sedikit yang membuat ini lebih jelas daripada Roy Keane. Selalu menghadirkan keunggulan dalam permainannya, Keane mengganggu lawan dengan tekel keras dan intersepsi yang berdampak. Namun, fisiknya diimbangi dengan passing yang luar biasa dan pemahaman permainan yang tak tertandingi. Itulah mengapa kehadiran Keane begitu berpengaruh di Nottingham Forest dan Manchester United. Menjadi gelandang jangkar Manchester United, Keane berada di jantung tim United yang mendominasi tahun 1990-an dan 2000-an. Orang Irlandia itu membuat kehadirannya terasa dengan memenangkan 7 gelar liga Premier serta dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Tahun Ini pada tahun 2000. Keuletannya di lini tengah semakin ditegaskan dengan dimasukkan dalam Hall of Fame Inggris dan Hall of Fame Liga Premier of Fame setelah dia pensiun. Itu sebabnya lebih sedikit pemain yang lebih berkesan daripada Keano.

Patrick Vieira

Menggabungkan ketangguhan dengan kemahiran, tidak banyak gelandang bertahan seperti Patrick Vieira. Orang Prancis itu melakukan tekel keras untuk mematikan lawan, tetapi bisa melakukan umpan-umpan indah dengan mudah. Itu sebabnya dia menjadi aset bagi Arsenal saat bergabung dengan The Gunners pada 1996. Dari sini, Vieira mengukir sejarah dengan membawa mereka meraih tiga gelar Premier League termasuk menjadi kapten The Invincibles pada musim 2003/04. Konsistensi Vieira dalam pertandingan demi pertandingan membuatnya menjadi ikon selama 9 tahun karirnya di sepak bola Inggris termasuk masuk dalam 6 Tim Terbaik Liga Inggris Tahun Ini. Juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Liga Premier pada tahun 2001, warisan Vieira disemen dengan dimasukkan ke dalam Hall of Fame Liga Premier pada tahun 2022. Seorang pemain luar biasa yang mengeluarkan kelas tidak peduli siapa yang dia hadapi.

Michael Essien

Michael Essien adalah kuantitas yang agak tidak dikenal ketika dia bergabung dengan Chelsea pada tahun 2005, tetapi itu tidak terjadi ketika dia pergi untuk bergabung dengan AC Milan pada tahun 2014. Gelandang Ghana ini menggemparkan sepak bola Inggris berkat campuran tekel keras, energi tanpa henti, dan pukulan panjang yang luar biasa. -jarak lewat. Nyaris kalah dalam duel, Essien memainkan peran besar dalam kedua gelar Premier League yang ia menangkan bersama The Blues pada 2006 dan 2009. Konsistensi permainannya yang luar biasa setelah pertandingan membuat Essien dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Chelsea Tahun Ini pada 2007 serta dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Ghana di tahun 2007. Hal ini semakin digarisbawahi dengan masuk dalam 4 pilihan CAF Team of the Year sebagai salah satu pesepakbola terbaik Afrika sepanjang tahun 2000-an. Dengan berbagai macam penghargaan, Essien masih memiliki kekayaan warisan yang bersinar hingga hari ini.

Gilberto Silva

Gilberto Silva mungkin tidak memiliki bakat yang ditunjukkan oleh bintang Brasil lainnya, tetapi dia sama pentingnya dalam membawa kesuksesan di mana pun dia bermain. Laju terbaik Silva datang dalam sepak bola Inggris bersama Arsenal setelah ia bergabung dari Atletico Miniero pada 2002. Kemampuan Gilberto untuk mencegat permainan serta umpan yang melebar membuatnya menjadi roda penggerak utama tim Arsenal di sebagian besar tahun 2000-an. Pemain Brasil itu adalah bagian penting dari The Invincibles yang memenangkan gelar 2003/04 dan mengamankan tempat dalam sejarah sepak bola Inggris. Bentuk yang kaya ini berakhir pada tahun 2008 ketika dia pergi untuk bergabung dengan klub Yunani Panathinaikos. Meski demikian, ia adalah bintang Arsenal yang masih dikenang hingga saat ini.

Gareth Barry

Ada lebih sedikit pesepakbola yang mendapatkan pengalaman Liga Premier sebanyak Gareth Barry. Sepanjang karir selama 3 dekade, Barry bersinar sebagai gelandang bertahan yang mampu menetralisir serangan serta memberikan umpan-umpan dahsyat dari mana saja di lapangan. Tendangannya yang bersih juga membuat Barry menjadi eksekutor bola mati yang andal terutama dalam hal mengonversi penalti. Selama setengah dari karirnya, Barry adalah sosok terkemuka untuk tim masa kecil Aston Villa sebelum sukses dengan Manchester City dan Everton. Dibutuhkan kepindahan ke City bagi Barry untuk memenangkan satu-satunya gelarnya (di musim 2011/12) tetapi kariernya masih penuh sorotan. Tidak hanya dia membintangi lebih dari 600 pertandingan Liga Premier, dia dua kali dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Everton di kemudian hari dalam karirnya. Seorang pemain andal yang selalu memberikan segalanya tidak peduli untuk siapa dia bermain.

Fernandinho

Dalam hal gelandang bertahan dalam permainan hari ini, hanya sedikit yang memiliki pengaruh seperti Fernandinho. Tanpa kelemahan nyata dalam permainannya, pemain Brasil ini dapat membuat tantangan berat serta memberikan umpan-umpan bagus atau tembakan-tembakan eksplosif. Permainan serba bisa ini membuatnya menjadi andalan Manchester City segera setelah bergabung dari Shakhtar Donetsk pada 2013. Dari sana, ia akan menjadi bagian penting dari dominasi City di sepak bola Inggris pada 2010-an dengan memenangkan 5 gelar Liga Inggris dalam 9 musim. Selain membuat lebih dari 260 penampilan untuk City, ia juga masuk dalam Tim Terbaik Liga Premier Musim 2019 yang menggarisbawahi pengaruhnya yang konsisten pada permainan. Legenda sejati yang bersinar di antara banyak bintang lainnya di musim-musim terakhir.

N’Golo Kante – Yang Terbaik Dari N’Golo Kante

Anda akan sulit sekali menemukan pemain yang memiliki kisah dongeng dalam sepak bola seperti N’Golo Kante. Pemain Prancis itu membuat dampak langsung di Inggris setelah bergabung dengan Leicester dari Caen pada 2015. Dorongan dan kemampuan Kante untuk menekan lawan membuatnya menjadi superstar dalam kemenangan gelar dongeng Leicester selama musim 2015/16. Setelah sukses ini, ia pindah ke Chelsea dan terus menjadi bintang sepak bola Inggris. Dorongan Kante dan stamina yang tak ada habisnya telah membuatnya menjadi pola dasar modern dari gelandang bertahan dan salah satu bintang yang coba ditiru oleh banyak bintang. Ini adalah alasan mengapa dia dinobatkan dalam 2 Tim Liga Premier Musim Ini dan juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Liga Premier 2017 Tahun Ini. Jejak penghargaan tanpa akhir inilah yang membuat Kante menjadi bintang di tim mana pun yang dia bela.

Claude Makelele

Ketika orang menyebut gelandang bertahan, Claude Makelele selalu menjadi salah satu nama pertama yang muncul di benak. Dengan menggunakan keterampilan pertahanannya yang luas, Makelele dapat dengan mudah menutup tim di area lapangan yang lebih maju dan juga membuat umpan mematikan dari dalam wilayahnya sendiri. Itu adalah keahlian yang hampir tidak terlihat di sepak bola Inggris sebelum pemain Prancis itu bergabung dengan Chelsea dari Real Madrid pada tahun 2004. Selama lima musim berikutnya, dia adalah salah satu pemain bintang Chelsea di era ketika The Blues memenangkan 2 gelar liga. Usahanya selalu diterima dengan baik seperti memenangkan penghargaan Chelsea’s Player of the Year pada tahun 2006 dan juga masuk dalam FifPro World XI tahun 2005. Setelah meninggalkan Chelsea pada tahun 2009, pengaruh Makelele semakin digarisbawahi dengan masuk dalam Tim Dekade ESPN untuk tahun 2000-an dan terus-menerus disebut sebagai salah satu gelandang bertahan terbesar sepanjang masa.

Author: Alexander Torres