Kegagalan Steven Gerrard menunjukkan nama besar tidak cukup untuk berkembang dalam manajemen

Bahwa Aston Villa menindaklanjuti pemecatan Steven Gerrard dengan kemenangan 4-0 menunjukkan bahwa semuanya tidak baik-baik saja di Villa Park, dengan kemenangan besar menawarkan harapan mereka dapat dengan cepat keluar dari bahaya degradasi.

Villa tidak seharusnya berada dalam pertempuran melawan penurunan musim ini. Setelah menjadi salah satu klub dengan pengeluaran paling besar di Liga Premier selama musim panas, membawa pemain baru termasuk Diego Carlos, Phillippe Coutinho dan Leander Dendoncker, hal-hal besar diharapkan. Kampanye ternyata tidak seperti itu. Setelah Villa mengalami kekalahan tandang 3-0 dari Fulham, dewan klub mengkonfirmasi kepergian Gerrard: dia telah memimpin kurang dari setahun. Cedera pada Lucas Digne, Diego Carlos dan Boubacar Kamara berperan, tetapi Gerrard tampaknya kehabisan ide tentang bagaimana membalikkan keterpurukan Villa dan pemecatannya menjadi tak terelakkan.

Nama besar Gerrard memastikan dia mungkin akan mendapatkan setidaknya satu celah lagi di pekerjaan Liga Premier, tetapi klub mungkin bijaksana untuk berpikir lagi. Nama besar bukan jaminan kehebatan manajerial.

‘Generasi Emas’ tidak dapat mengikuti kesuksesan bermain

Gerrard terkenal sebagai bagian penting dari apa yang disebut Generasi Emas Inggris, yang berlangsung dari sekitar tahun 2001 hingga 2007 meskipun dengan keberhasilan yang jauh lebih sedikit di turnamen internasional daripada yang dinikmati oleh Tiga Singa Gareth Southgate selama beberapa tahun terakhir.

Setelah bermain 114 kali untuk negaranya dan menjadi legenda Liverpool selama di Anfield, sebagian besar berharap Gerrard masuk ke manajemen. Langkah pertama dengan tim U18 dan U19 Liverpool menunjukkan kesediaan untuk mempelajari tali di tingkat akademi sebelum Gerrard kemudian ditawari kesempatan untuk pindah ke utara perbatasan, mengambil alih Rangers di Skotlandia. Waktu Gerrard di Ibrox sukses besar. Selama musim 2020–21, tim Gerrard mengumpulkan kemenangan derby berturut-turut atas rival Celtic dan selesai di puncak grup mereka di Liga Europa, yang merupakan awal dari perjalanan menakjubkan di kompetisi kasta kedua Eropa itu. kompetisi.

Rangers akhirnya mengklaim gelar Liga Utama Skotlandia pada awal Maret, setelah tidak kehilangan satu pertandingan liga pun, sementara mereka juga berhasil mencapai final Liga Europa, di mana mereka dikalahkan oleh tim Bundesliga Eintracht Frankfurt. Tidak mengherankan Gerrard terus dikaitkan dengan kepindahan kembali ke Liga Premier dan November lalu ia mendapat kesempatan untuk bergabung dengan Villa. Kesempatan itu berlangsung selama sekitar 11 bulan, dengan Gerrard bintang Generasi Emas terbaru yang gagal.

Sementara mitra lini tengah lama Frank Lampard melakukan pekerjaan yang layak di Everton, karir manajerial Paul Scholes hanya bertahan tujuh pertandingan di klub masa kecilnya Oldham Athletic. Rio Ferdinand dan Michael Owen lebih memilih pekerjaan media, David Beckham telah memilih untuk kepemilikan klub atas manajemen dan Wayne Rooney juga fokus pada Amerika setelah kembali ke DC United.

Seperti Gerrard, John Terry pernah berada di ruang istirahat Villa tetapi mantan kapten Inggris telah kembali ke Chelsea di mana dia bekerja sebagai konsultan kepelatihan di akademi muda klub. Belum ada satu pun anggota Generasi Emas yang mengubah nama bintang mereka menjadi karier manajerial papan atas.

Liverpool kembali sekarang dalam keraguan

Gerrard telah lama dianggap sebagai manajer Liverpool di masa depan, tetapi kegagalannya di Villa datang pada saat yang buruk dengan banyak orang sekarang percaya bahwa era Jurgen Klopp akan segera berakhir.

Sementara kontrak Klopp dengan Liverpool akan berjalan hingga 2026, The Reds sekarang jelas dalam periode pembangunan kembali dengan Arsenal muncul sebagai penantang utama Manchester City untuk gelar.

Liverpool duduk di papan tengah di Liga Premier, 12 poin di belakang pemimpin liga dengan kekalahan 1-0 di Nottingham Forest menunjukkan kebangkitan baru-baru ini mungkin merupakan fajar yang salah.

Gerrard sekarang juga menghadapi keharusan untuk membangun kembali reputasinya, berpotensi dalam kesibukan tanpa henti di Kejuaraan, dan dia mungkin tidak dapat mengandalkan mendapatkan pekerjaan di belakang namanya lebih lama.

Kurangnya ketajaman taktis dan keterampilan man-managerial yang ditunjukkan oleh Gerrard selama 11 bulan bertugas di Villa Park menunjukkan bahwa pria berusia 42 tahun itu masih harus banyak belajar dalam permainan.

Author: Alexander Torres