Klub paling sukses di Swedia

Selama beberapa dekade, Swedia telah menjadi pusat kekuatan sepak bola Skandinavia. Terus-menerus menghasilkan bintang seperti Henrik Larsson dan Zlatan Ibrahimovic, Anda akan selalu melihat seragam kuning dan biru yang sudah dikenal di setiap turnamen internasional besar. Bagi mereka untuk mencapai tahap itu, mereka membutuhkan adegan domestik yang kuat untuk menampung dan memelihara bakat masa depan sebelum pindah ke luar negeri. Meskipun pada pandangan pertama, Allsvenskan Swedia mungkin tidak tampak hebat, tetapi ini adalah liga kompetitif yang tidak pernah benar-benar didominasi oleh satu klub selama beberapa dekade. Dengan mengingat hal itu, siapa saja klub paling sukses di Swedia?

Orgryte (12 judul)

Secara historis, Orgryte adalah pembangkit tenaga listrik sejati pertama di sepak bola Swedia. Hal ini terlihat dari banyaknya trofi yang mereka raih di era sebelum Perang Dunia. Ketika liga Swedia pertama kali didirikan sebagai Svenska Masterskapet (Piala Master Swedia) pada tahun 1896, tim yang berbasis di Gothenburg memenangkan 4 edisi pertama turnamen tersebut. Meskipun sedikit kemunduran pada tahun 1900 dan 1901, Orgryte memiliki dekade berikutnya dengan memenangkan 7 gelar antara tahun 1902 dan 1913. Dengan rekor 11 gelar yang luar biasa hingga dimulainya Perang Dunia 1, klub akan gagal untuk menindaklanjuti kesuksesan itu setelah turbulensi seperti itu. bertahun-tahun. Faktanya, mereka hanya memenangkan 1 gelar papan atas sejak saat itu – memenangkan gelar Allsvenskan 1985 dengan mengalahkan rival sekota IFK Gothenburg secara agregat 6-5. Dengan klub sekarang duduk di tingkat kedua Superettan, Orgryte memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk merebut kembali buzz masa lalu.

Djurgardens (12 gelar)

Tim tertua di Stockholm, Djurgardens telah menikmati beberapa gelombang kesuksesan yang berbeda selama bertahun-tahun. Bahkan, kesuksesan utama Djurgardens dapat dipecah menjadi tiga era utama. Keberhasilan pertama mereka datang pada tahun 1910-an di mana mereka menang 4 kali antara tahun 1912-1920 ketika negara tersebut menghindari yang terburuk dari Perang Dunia I. Itu akan terjadi setelah Perang Dunia II di mana mereka akan menikmati performa terbaik mereka selama tahun 1950-an dan 1960-an memenangkan 4 gelar liga selama era keemasan ini. Ledakan ini datang dengan banyak dari skuad yang banyak tampil di sisi Swedia yang bersinar di Piala Dunia termasuk di kandang pada tahun 1958. Setelah merebut gelar kedelapan mereka pada tahun 1966, mereka tidak akan memenangkan trofi liga lagi sampai abad ke-21. Namun, Djurgardens adalah tim yang harus dikalahkan pada tahun 2000-an dengan memenangkan Allsvenskan pada tahun 2002, 2003 dan 2005. Setelah kesuksesan terakhir mereka pada tahun 2019, itu menunjukkan bahwa DIF masih kuat hingga saat ini.

AIK (12 judul)

Bagi penggemar AIK, kesuksesan seringkali tidak jauh dari jangkauan klub. Tim yang bermarkas di Stockholm itu sangat sukses di paruh pertama abad ke-20 saat mereka bergantian memenangkan gelar dengan rival sekota Djurgardens sepanjang tahun 1910-an. Setelah mengumpulkan 6 gelar di era ini, mereka akan melanjutkan untuk menikmati lebih banyak kesuksesan di tahun 1930-an dengan memenangkan gelar liga di tahun 1932 dan 1937. Mereka akan menjalani masa-masa sulit selama beberapa dekade sampai klub muncul kembali sebagai kekuatan dominan di dunia. 1990-an. Ini termasuk kemenangan liga tipis pada tahun 1992 dan 1998 untuk memindahkan mereka ke angka ganda untuk piala. Ceritanya masih jauh dari selesai meskipun AIK terus mendorong maju dan akan mengklaim dua gelar lagi di abad ke-21 dengan memenangkan Allsvenskan pada tahun 2009 dan 2018. Terikat dengan saingan berat mereka Djurgardens pada gelar liga, dorongan untuk lebih sukses tampaknya ditetapkan untuk mendorong persaingan ini ke depan sepanjang tahun-tahun mendatang.

IFK Norrkoping (13 gelar)

Terkadang, tim yang lebih kecil membuktikan bahwa Anda tidak membutuhkan sumber daya yang tak ada habisnya untuk memenangkan trofi. Contoh yang bagus dari ini adalah IFK Norrkoping. Berbasis di kota kecil Norrkoping, VitaBla muncul dari tahun-tahun pascaperang sebagai sisi terpanas di negara ini. Mereka membuktikan ini dalam perjalanan emas dari tahun 1940-an hingga 1960-an di mana mereka memenangkan 11 gelar dalam periode ini. Ini termasuk tangkapan gelar 4 tahun yang menakjubkan dari 1945-1948 sebelum menambahkan pertahanan back-to-back lainnya pada tahun 1956 dan 1957. Meskipun beberapa tahun yang sulit, klub masih menunjukkan bahwa mereka kadang-kadang dapat mengalahkan klub yang lebih besar. Ini termasuk kemenangan liga besar pada tahun 1989 sebelum mereka mengulangi prestasi pada tahun 2015 mengalahkan rival yang lebih besar seperti AIK dan IFK Goteborg. Ini bukti bahwa tim yang lebih kecil dapat membawanya ke tim yang lebih besar ketika semuanya berjalan sesuai keinginan mereka.

IFK Gothenburg (18 gelar)

Bisa dibilang tim paling terkenal di Swedia, IFK Goteborg memiliki koleksi piala yang kaya untuk dipamerkan kepada penggemar mereka. Setelah memenangkan beberapa gelar liga di awal dan pertengahan abad ke-20, tim utama Gothenburg masih dikenal karena eksploitasi mereka sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an. Selama tahun 1980-an, IFK Goteborg adalah salah satu tim papan atas di seluruh Eropa. Mereka memenangkan 4 gelar pada 1980-an termasuk tiga kemenangan beruntun dari 1982 dan 1984. Hal ini didukung oleh Blavitt yang juga memenangkan dua trofi Piala UEFA pada saat itu juga – pada 1982 dan 1987 – menjadi satu-satunya tim Nordik yang mengangkat trofi Eropa. Keberhasilan ini meluap ke tahun 1990-an di mana mereka memenangkan empat gelar dari 1991-1995. Abad ke-21 tidak sebaik Goteborg yang gagal memenangkan Allsvenskan sejak 2007 tetapi selalu terasa seperti trofi tidak pernah terlalu jauh di Gamla Ullevi.

Malmo FF (22 gelar)

Untuk semua kesuksesan yang telah ditemukan pihak lain di Swedia, tidak ada yang melakukan ini secara konsisten seperti yang dimiliki Malmo FF. Malmo selalu menemukan cara untuk menemukan kembali diri mereka sendiri dan menemukan kesuksesan tidak peduli dekade apa mereka berada. Mereka membuktikan ini pada tahun 1940-an dan 1950 dengan memenangkan 5 gelar dari tahun 1944-1953 tetapi bentuk terbaik mereka akan datang kemudian. Pertama, hampir tak tersentuh pada 1970-an memenangkan lima gelar dekade itu termasuk pertahanan yang sukses pada 1970-1971 dan kemudian 1974-75. Mereka juga akan memiliki permainan modern serta mengambil banyak trofi dalam beberapa tahun terakhir. Ini termasuk 4 gelar dalam 5 tahun dari 2013-2017 sebelum membuat pertahanan yang sukses pada tahun 2020 dan 2021. Hasil baru-baru ini telah menjadikan Malmo tim paling sukses dalam sejarah Swedia dan ini adalah tren yang tampaknya akan berlanjut di masa mendatang.

Author: Alexander Torres