Kolombia XI terhebat sepanjang masa

Dalam hal warna dan gairah dalam sepak bola, hanya ada sedikit tempat yang tampil lebih jelas daripada Kolombia. Negara Amerika Selatan telah menjadi pusat kekuatan regional selama beberapa dekade dan telah menghasilkan banyak pemain berkualitas tinggi secara teratur. Kesuksesan ini merambah ke kancah internasional dengan Los Cafeteros tampil di 6 piala dunia termasuk lolos ke babak delapan besar di tahun 2014. Mereka selalu menjadi ancaman di Copa America juga dibuktikan dengan kemenangan mereka di edisi 2001 di kandang sendiri. Dengan sejarah yang begitu kaya, ada generasi bintang yang bersinar untuk Kolombia selama bertahun-tahun. Tapi siapa yang akan menjadi XI terhebat Kolombia sepanjang masa?

GK: Rene Higuita

Tidak ada seorang pun yang menunjukkan kepribadian sepak bola Kolombia yang penuh warna seperti Rene Higuita. Flamboyan Higuita membuatnya menjadi trendsetter sejati dalam hal penjaga gawang. Ini berasal dari penyelamatan atletik, kecakapan menyerang, dan kemampuan langka untuk mencetak gol. Kepribadian ini ditangkap dengan jelas dalam pertandingan melawan Inggris di mana ia terkenal dengan tendangan kalajengking pada tahun 1995. Di luar itu, Higuita adalah pemain terampil yang memenangkan banyak penghargaan. Ini termasuk memenangkan Copa Libertadores bersama Atletico National pada tahun 1989 serta mendapatkan dua nominasi di Tim Amerika Selatan Tahun Ini. Setelah pensiun pada tahun 2009, Higuita dinobatkan sebagai legenda Kaki Emas atas pencapaian sepanjang karirnya.

RB: Ivan Kordoba

Bek serbaguna sepanjang kariernya, Ivan Cordoba bersinar di mana pun ia bermain di lapangan. Ini datang berkat sifat terampil Cordoba pada bola, kekuatan darinya, dan kemampuan udara yang luar biasa. Setelah naik pangkat di Kolombia dan Argentina, kepindahannya ke Italia bersama Inter Milan yang membuatnya menjadi superstar. Dia akan menjadi legenda dengan Inter membuat lebih dari 300 penampilan untuk klub selama periode 12 tahun. Cordoba memenangkan sejumlah gelar seperti 5 gelar Serie A serta Liga Champions UEFA 2010 dan Klub Dunia Klub FIFA 2010. Bersamaan dengan trofi-trofi tersebut, Cordoba dinobatkan sebagai Inter’s Club Player of the Year pada 2011 dan termasuk dalam South American Team of the Year 1999. Bintang sejati.

LB: Juan Cuadrado

Juan Cuadrado telah menghabiskan seluruh karirnya untuk mengembangkan dirinya dengan satu atau lain cara. Keajaiban berambut panjang flamboyan dimulai sebagai pemain sayap dengan banyak trik untuk berkembang menjadi bek sayap yang kuat dan tahan lama. Selain masa singkat dengan klub Inggris Chelsea, Cuadrado telah menghabiskan hampir seluruh karirnya di Italia. Mantra yang menjanjikan dengan Udinese dan Fiorentina memamerkan bakatnya tetapi waktunya bersama Juventus adalah yang membuatnya menjadi bakat generasi. Menempatkan diri sebagai bek sayap bersama Bianconieri, Cuadrado nyaris tidak melewatkan satu pertandingan pun selama tujuh musim bersama klub. Ini telah membawa banyak trofi termasuk 2 sapuan bersih Scudetto dan 5 gelar Serie A secara keseluruhan. Kreativitas luar biasa Cuadrado semakin diperkuat dengan memenangkan assist terbaik di kampanye Liga Champions 2020/21 dan Piala Dunia 2014. Legenda zaman modern yang tidak pernah mengecewakan.

CB: Mario Yepes

Mungkin ada lebih sedikit bek tengah yang belum mendapatkan pengakuan global yang layak mereka dapatkan seperti Mario Yepes. Dikenal karena sikapnya yang tak kenal takut, kemampuan udara yang unggul, dan tekel yang luar biasa, Yepes mendapat pujian tidak peduli untuk siapa dia bermain. Mendapatkan julukan “Super Mario”, Yepes dipandang sebagai pemimpin alami di beberapa tim papan atas seperti Paris Saint-Germain, River Plate, dan AC Milan. Ini membawa sejumlah trofi ke rumahnya termasuk gelar Serie A 2011 dan 2 gelar Divisi Primera Argentina. Namun, momen puncak Yepes adalah memimpin Kolombia meraih kemenangan di Copa America 2001 di mana mereka memenangkan turnamen di kandang sendiri. Ini adalah momen menentukan dalam karir nasional yang memberinya 102 caps dan mengukuhkannya sebagai pahlawan nasional.

CB: Luis Perea

Beberapa bek tengah memiliki kecepatan dan kekuatan yang sama seperti Luis Perea. Tidak pernah takut memberikan segalanya untuk timnya, Perea bersinar dimanapun dia bermain. Setelah tampil mengesankan untuk Independiente Medellin, Perea menghabiskan sebagian besar waktunya di Spanyol dengan bersinar untuk Atletico Madrid. Perea mempertahankan kehadiran konstan di tim Atletico yang terus berkembang yang naik menjadi penantang gelar selama waktunya di klub. Ini membawa banyak trofi termasuk 2 gelar Liga Eropa UEFA pada 2010 dan 2012. Perea akhirnya meninggalkan Spanyol 2012 untuk bergabung dengan Cruz Azul pada 2012 dan membantu mereka memenangkan gelar Liga MX 2013 dan Liga Champions CONCACAF 2014 sebelum pensiun pada 2014.

CM: Freddy Rincon

Kolombia telah menghasilkan banyak gelandang serbaguna tetapi hanya sedikit yang bisa bermain seperti Freddy Rincon. Rincon memiliki kecepatan untuk dicadangkan dan dapat meninggalkan bek hanya dalam beberapa detik dengan berlari di pinggir lapangan. Mampu dikerahkan di kedua sayap, Rincon adalah senjata yang diinginkan tim mana pun di gudang senjata mereka. Itu sebabnya dia bersinar untuk klub-klub di Eropa dan Amerika Selatan bermain untuk Real Madrid, Napoli, Palmeiras dan Corinthians. Itu adalah waktunya di Sao Paulo bersama Corinthians yang membuat Rincon paling diingat karena memenangkan gelar Serie A Brasil berturut-turut pada tahun 1998 dan 1999 – dinobatkan sebagai pemenang Bola De Prata pada tahun 1999. Dia juga merupakan bagian penting dari kemenangan Copa America 2001 sisi mengakhiri karir internasionalnya tak lama kemudian. Rincon akhirnya pensiun pada tahun 2004 setelah memiliki karir gemilang yang melintasi dunia.

CM: Carlos Valderrama

Ada lebih sedikit pemain yang tampak ikonik seperti Carlos Valderrama. Dikenal dengan ciri khasnya rambut pirang keriting afro, Valderrama tidak bisa dilewatkan di lapangan. Tapi hal yang sama bisa dikatakan untuk bakat sepak bolanya. Mampu memasukkan operan dengan tepat dan mengukir celah dengan mudah, Valderrama selalu menjadi jantung dari gerakan menyerang timnya. Dia melakukan ini di seluruh Eropa dan Amerika Selatan dengan bintang-bintang seperti tim Prancis Montpellier, mantan tim MLS Tampa Bay Mutiny dan tim top Kolombia seperti Deportivo Cali dan Junior. Keahliannya yang kaya membawa banyak penghargaan sepanjang karirnya termasuk dinobatkan sebagai 2X Pemain Terbaik Amerika Selatan Tahun Ini serta dalam MLS All-Time Best XI. Status legendarisnya dikukuhkan ketika dia dinobatkan sebagai pesepakbola terhebat Kolombia abad ke-20 yang menunjukkan kehebatannya di mana saja di lapangan.

CM: James Rodriguez

Bagi banyak orang, James Rodriguez telah menjadi salah satu tokoh sepak bola Kolombia modern. Playmaker berbakat itu bisa memenangkan pertandingan sendirian membuka pertahanan dengan umpan-umpan licik dan mencetak gol dari jarak jauh. Keahlian yang kaya ini telah membuat Rodriguez tampil menonjol untuk tim top Eropa seperti Porto, Monaco & Real Madrid. Bentuk terbaik Rodriguez bisa dibilang datang dengan Real di musim 2014-15 mencetak 17 kali dalam 46 pertandingan. Itu di Piala Dunia 2014 di mana Rodriguez juga bersinar membawa Kolombia ke perempat final pertama mereka dan di mana dia memenangkan Sepatu Emas turnamen. Ini mungkin momen yang bersinar dalam karir yang juga membuat Rodriguez dinobatkan sebagai Gelandang Terbaik La Liga, Pemenang Bola Emas Portugis dan nominasi Tim Terbaik UEFA Tahun Ini. Ini adalah snapshot gemerlap dari legenda playmaking modern.

FW: Faustino Asprilla

Bagi banyak orang, Faustino Asprilla adalah pemain dengan dua babak. Sementara sembrono di luar lapangan, dia tak terbendung di atasnya. Dikenal sebagai raksasa yang bisa menyerang kapan saja, Asprilla bersinar di seluruh Eropa pada 1990-an. Dia membawa bakat mencetak gol dan perayaan flip khasnya ke tim seperti Newcastle di Inggris dan Parma di Italia. Performa terbaiknya bisa dibilang datang bersama Parma di mana dia mencetak 16 gol di musim 1993/94 membantu mereka memenangkan Piala Super UEFA 1993. Dia juga memenangkan dua Piala UEFA bersama Parma dan Serie A 1999 untuk menyelesaikan trofi yang mengesankan. Itu memamerkan segala sesuatu yang layak tentang keterampilan bermainnya bahkan jika kehidupan pribadinya selalu berada di ujung tanduk.

FW: Juan Pablo Malaikat

Tidak seperti banyak orang sezamannya, Juan Pablo Angel tidak pernah menjadi bintang di klub besar. Namun, itu tidak menghentikannya untuk menjadi striker yang kuat. Dia membuktikan ini dengan mencetak gol ke mana pun dia pergi. Ini termasuk kebangkitan yang luar biasa dengan River Plate di Argentina sebelum memimpin barisan untuk tim Liga Premier Aston Villa. Dia menambahkan ini dengan menghancurkan tim di MLS meninggalkan jejak kehancuran di seluruh dunia. Selama waktunya di Liga Premier, Angel memiliki momen di mana dia terlihat kelas dunia termasuk musim 16 gol di musim 2003/04. Dia menambahkan total yang mengesankan ini di MLS dengan New York Red Bull mencetak 20 gol dalam pertandingan 2017 selama Musim MLS 2007. Itu sebabnya Angel dianugerahi 3 MLS Player of the Month Awards dan juga dinobatkan sebagai MLS Best XI 2007. Setelah pensiun pada tahun 2014, Angel sukses di tiga benua dan mendapat pujian dari penggemar di seluruh dunia.

FW: Radamel Falcao

Sulit untuk membantah bahwa hanya sedikit striker Kolombia yang mematikan seperti yang dimiliki Radamel Falcao. Seorang finisher sejati, Falcao bisa mencetak gol hampir dari mana saja di lapangan dan menciptakan peluang ketika tidak ada yang terlihat layak. Tidak hanya dia bisa mencetak gol di hampir semua situasi, dia memiliki kecepatan dan kekuatan untuk menahan penyerang dan menemukan ruang ketika tampaknya tidak memungkinkan. Itu sebabnya dia menjadi mesin pencetak gol untuk berbagai tim papan atas seperti Porto, Monaco, dan Atletico Madrid. Di Spanyol bersama Atletico di mana Falcao mencapai performa terbaiknya dengan mencetak 52 gol hanya dalam 68 pertandingan selama dua musim. Bentuk inilah yang membuatnya disebutkan dalam FifPro World 11 2012 dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia pada 2012. Penghargaan pribadi ini juga datang dengan berbagai gelar liga seperti gelar Primeira Liga 2011 bersama Porto dan gelar Ligue 1 2017 bersama Monaco. Selain itu, Falcao telah menjadi sumber gol reguler tim nasional Kolombia dengan mencetak 35 gol dalam 102 caps. Ini menjadikan Falcao pencetak gol terbanyak untuk tim nasional Kolombia dan bukti lebih lanjut sebagai salah satu bintang terbesar Kolombia sepanjang masa.

Author: Alexander Torres