Manchester United: Situasi Inggris Jadon Sancho untuk Piala Dunia 2022

Jadon Sancho baru-baru ini dikeluarkan dari skuad Inggris oleh Gareth Southgate untuk pertandingan Nations League melawan Italia dan Jerman.

Manajer telah memilih orang-orang seperti Bukayo Saka, Jack Grealish, Jarrod Bowen, Phil Foden dan Raheem Sterling di depan pemain sayap Manchester United.

Dengan skuad yang dipilih yang terdiri dari banyak bek tengah dan bek sayap untuk memberikan kedalaman yang berharga terhadap formasi 3-4-3 favoritnya, itu meninggalkan lini tengah dan area depan untuk dipilih dengan beberapa pemain terbaik yang hilang.

Setelah kemenangan terakhir United di Liga Europa melawan Sheriff Tiraspol, di mana pemain berusia 22 tahun itu mencetak gol untuk membawa timnya unggul 2-0, ia menjawab pertanyaan media tentang ketidakhadirannya dari skuad Inggris.

“Mengecewakan tidak mendapat panggilan tetapi saya harus terus bekerja keras dan semoga saya mendapat panggilan untuk Piala Dunia,” saran Sancho kepada BT Sports dalam wawancara pasca-pertandingan.

“Saya hanya harus fokus pada diri saya sendiri dan terus bekerja keras,” tambahnya lebih lanjut pada komentarnya.

Sancho memiliki awal yang cerah untuk kampanye 2022/23, di mana ia telah mencetak tiga gol dalam delapan penampilan di semua kompetisi. Meski belum tampil maksimal dari tur pramusim, ketika ia mencetak tiga gol dalam empat pertandingan, ia masih dianggap sebagai salah satu individu terpenting dalam sistem Erik Ten Hag dan salah satu pemain terbaik dalam skuat. .

Yang pasti, dia tampak cukup pragmatis dan pendiam saat menguasai bola. Karena tim belum secara konsisten tampil di level tertinggi dari harapan manajer, dengan tim tidak menunjukkan tanda-tanda tim dengan tekanan tinggi atau tim yang dapat dengan percaya diri mengendalikan penguasaan bola di setiap area lapangan, pemain seperti Sancho bersama dengan Antony, Diogo Dalot dan Christian Eriksen, tidak bisa bermain dengan kualitas lengkap mereka.

Jika dibandingkan dengan rekan satu timnya lainnya, Sancho telah menyelesaikan dribel tersukses ketiga (7), tembakan terbanyak kelima (4) dan operan kunci ketujuh (5). Ini adalah jenis statistik di mana pemain sayap menyerang harus duduk di atas angka, seperti yang telah dilakukan Gabriel Martinelli dan Mohamed Salah sejauh musim ini untuk tim masing-masing.

Mantan pemain sayap Borussia Dortmund ini bukanlah penyerang paling eksplosif atau berbahaya di Eropa, namun, ia sangat efektif dalam menggabungkan permainan dengan rekan satu timnya dan dikenal menunjukkan keahlian dan tipu dayanya untuk memaksa lawan berkomitmen. kesalahan dan kesalahan.

Dia akan berusaha untuk menunjukkan lebih banyak intensitas dan mendorong dan mematikan bola, karena dia ingin memastikan peluangnya untuk tampil di Piala Dunia setinggi mungkin. Padahal, jam terus berdetak sampai turnamen besar dimulai, karena ia memiliki sekitar 10-13 pertandingan untuk menunjukkan bakat dan nilainya kepada manajer Inggris.

Dia tidak luar biasa, juga tidak mengerikan. Namun, dia harus menunjukkan bentuk Bundesliga-nya sekali lagi, ketika dia menunjukkan kreativitasnya, kemampuan mencetak golnya dan keseimbangan yang dia berikan di sayap secara teratur, membuat pelatih Inggris itu tidak punya pilihan selain membawanya. ke Qatar.

Secara keseluruhan, Sancho masih harus dipilih oleh Southgate untuk skuad Piala Dunia, karena ia menawarkan dimensi kontrol kepemilikan dan kecerdasan menyerang yang berbeda dibandingkan dengan pemain sayap lain yang telah dipilih sebelumnya.

Di sisi lain, pelatih akan lebih memilih pemain yang dia percayai dan telah memenangkannya selama periode awalnya sebagai manajer Inggris, dengan orang-orang seperti Harry Maguire, Jack Grealish dan Mason Mount dipilih meskipun bentuk klub mereka buruk. Ini menyulitkan orang lain, tidak peduli seberapa baik kinerjanya, mereka tidak akan diberi kesempatan yang tepat untuk membuktikan diri.

Setiap pemain bermimpi untuk mewakili negara mereka di tingkat sepak bola internasional dan memainkan peran yang berpengaruh bagi potensi keberhasilan tim di panggung terbesar mereka semua. Tanpa diragukan lagi, Jadon Sancho adalah salah satu dari banyak pemain yang ingin membuat nama untuk dirinya sendiri di level klub dan negara, untuk berada dalam sejarah bersama para pemain hebat lainnya dari olahraga indah dalam sepak bola.

Author: Alexander Torres