Masalah kebugaran Gareth Bale menjadi masalah serius bagi Wales jelang Piala Dunia

Para pemain Los Angeles FC dengan jelas mengetahui pentingnya kemenangan play-off MLS mereka atas LA Galaxy. Perayaan berlanjut ke ruang ganti setelah kemenangan 3-2 di mana skuat lengkap berpose untuk foto, beberapa di antaranya akan masuk buku sejarah jika LAFC terus melaju dan memenangkan Piala MLS tahun ini. Gareth Bale, bagaimanapun, tidak terlihat.

Bale dikeluarkan dari skuad matchday karena cedera kaki. Ini jauh dari ideal untuk pemain sayap Welsh dengan Piala Dunia 2022 kurang dari sebulan lagi. Bale bergabung dengan LAFC dengan tujuan untuk mempersiapkan turnamen, tetapi dia kesulitan mendapatkan waktu bermain di Amerika Serikat. Pada titik ini, akan mengejutkan jika pemain berusia 33 tahun itu sepenuhnya fit di Qatar.

Wales membutuhkan Bale untuk menjadi yang terbaik untuk Piala Dunia. Mantan bintang Real Madrid dan Tottenham Hotspur membawa mereka ke kualifikasi di tempat pertama, mencetak gol penting di babak playoff melawan Austria dan Ukraina. Bale adalah pembuat perbedaan Wales dan tanpa dia dalam performa terbaik mereka akan kehilangan dimensi.

LAFC umumnya menggunakan Bale sebagai pemain pengganti sejak ia bergabung dengan klub di musim panas, dan masih bisa diperdebatkan seberapa besar dampak yang dibuat pemain berusia 33 tahun itu dalam 12 penampilannya di MLS. Dia memulai dengan baik, mencetak gol pertamanya hanya di game keduanya, tetapi momen-momen penting sulit didapat sejak saat itu.

Baru bulan lalu Bale berbicara positif tentang status kebugarannya setelah bermain berturut-turut untuk Wales melawan Belgia dan Polandia. Pada saat itu, tampaknya kepindahannya ke MLS untuk bermain untuk LAFC akan membuahkan hasil dengan Bale bermain cukup untuk tetap tajam, tetapi tidak terlalu banyak sehingga dia terlempar ke tanah.

“Saya merasa jauh lebih baik secara fisik, dan tidur nyenyak. Saya siap menjadi starter jika manajer memilih saya,” kata kapten Wales itu. “Saya lebih dekat dari sebelumnya [to full fitness] dalam beberapa tahun terakhir, pasti.

“Ini tentang bermain menit dan permainan dan saya mulai melakukan itu lebih sering sekarang. Semakin banyak saya bermain, semakin bugar saya. Mudah-mudahan, saya bisa mulai mencapai puncak dan menjadi lebih kuat dan lebih kuat secepat mungkin.”

Sejak saat itu, Bale hanya bermain selama lima menit untuk LAFC. Sebulan penuh telah berlalu dan pemain berusia 33 tahun itu baru saja tampil di lapangan. Bale mungkin tidur lebih nyenyak, tetapi ini bukan situasi yang ideal untuk Wales sedekat ini dengan dimulainya Piala Dunia. Mereka membutuhkan pemain utama mereka mendapatkan lebih banyak waktu bermain.

Situasi ini sepertinya tidak akan berubah sebelum akhir musim MLS 2022 bahkan jika Bale mendapatkan kembali kebugarannya. LAFC adalah favorit untuk memenangkan Piala MLS dan hanya dua kemenangan lagi untuk melakukannya setelah membuat final Wilayah Barat di mana mereka akan menghadapi Austin FC sebelum bentrokan final potensial melawan New York City FC atau Philadelphia Union.

Steve Cherundolo memiliki tim pemenang dan Bale bukan bagian yang berarti darinya. Pelatih kepala LAFC tidak berani mengganggu momentum yang telah dibangun timnya selama musim ini dan karenanya Bale kemungkinan harus menonton dua pertandingan terakhir musim ini dari bangku cadangan atau bahkan tribun.

2023 mungkin membawa keberuntungan yang lebih baik untuk Bale di MLS dengan pemain Wales itu terikat kontrak hingga musim panas mendatang. Namun, dalam hal harapan Piala Dunianya, pemain berusia 33 tahun itu tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dari kepindahannya ke AS. California belum memberi Bale persiapan yang dia butuhkan sebelum menuju ke Qatar.

Author: Alexander Torres