Musim Liverpool mulai menyerupai musim terakhir Jurgen Klopp sebagai manajer Borussia Dortmund

Jurgen Klopp tidak menahan diri dalam menilai kinerja Liverpool melawan Brighton pada hari Sabtu. “Buruk, sangat buruk,” katanya setelah menyaksikan timnya menderita kekalahan telak 3-0 yang bisa jadi lebih buruk. “Saya tidak ingat pertandingan yang lebih buruk, tidak hanya Liverpool. Aku benar-benar tidak bisa. Ini adalah poin yang sangat rendah.”

Siapa pun yang menyaksikan penampilan buruk The Reds di Stadion Amex pasti setuju dengan Klopp, tetapi ini bukan kasus yang terisolasi. Meskipun itu mungkin menjadi titik nadir baru bagi Liverpool, ini sejalan dengan bagaimana mereka bermain di Liga Premier musim ini. Diharapkan menjadi penantang gelar, mereka saat ini terpuruk di posisi kesembilan.

Liverpool telah menjadi bayang-bayang tim yang memenangkan gelar Liga Premier dan Liga Champions di bawah Klopp. Terutama, tingkat energi mereka tampaknya menurun drastis musim ini, ditunjukkan oleh statistik serangan balik yang menunjukkan Liverpool mencatat lebih sedikit aksi kehilangan penguasaan bola per 90 menit.

Brighton secara brutal mengungkap ini, bermain melalui Liverpool sesuka hati melalui orang-orang seperti Solly March dan Kaoru Mitoma. Bahkan ketika Liverpool mampu mendekati Seagulls, tim tuan rumah dengan mudah melewati mereka. Bahkan ada pertandingan dalam pertandingan tersebut dimana terlihat Liverpool menyerah untuk proaktif kehilangan penguasaan bola.

Klopp telah melihat hal semacam ini sebelumnya. Faktanya, musim ini mulai mengingatkan pada musim terakhir pelatih Jerman itu di Borussia Dortmund ketika tim Hitam dan Kuning tidak dapat bermain di level yang sama saat mereka finis di urutan ketujuh di klasemen Bundesliga. Tingkat energi mereka juga turun drastis dari satu musim ke musim berikutnya.

Pada akhirnya, Klopp memutuskan dia tidak bisa mengakhiri keterpurukan Dortmund dan meninggalkan Westfalenstadion untuk menerima tantangan baru. Liverpool, bagaimanapun, memiliki sumber daya bagi Klopp untuk membangun tim baru. Musim ini menjadi bukti bahwa perombakan skuat saat ini di Anfield memang diperlukan.

Masalahnya jelas bagi siapa saja yang telah menonton Liverpool musim ini. Unit lini tengah mereka tidak lagi memiliki fisik untuk memainkan gaya counter-pressing yang disukai Klopp. Lini belakang Liverpool juga dibiarkan terekspos oleh Fabinho yang jangkauan lapangannya tidak seperti dulu sebagai pelindung di depan mereka.

Mohamed Salah telah berjuang untuk menghasilkan performa terbaiknya musim ini sementara Cody Gakpo tiba di Anfield bulan ini tanpa peran yang jelas di tim Liverpool. Apakah The Reds merekrut pemain internasional Belanda itu karena mereka punya rencana untuknya atau karena mereka bisa? Ini masih sangat awal, tapi Gakpo masih harus diintegrasikan di klub barunya.

Bahkan manajer terbaik pun harus berevolusi untuk tetap berada di puncak olahraga dan ada perasaan yang berkembang bahwa Klopp sendiri mungkin harus mencerminkan metode dan idenya sendiri untuk membangun kembali Liverpool. Pep Guardiola telah mengubah gaya permainannya sejak hari-harinya di Barcelona dan Klopp mungkin harus melakukan hal serupa.

Di dalam dan di luar lapangan, Liverpool berada pada titik kritis dalam sejarah klub baru-baru ini. Sementara tim di lapangan berjuang untuk mendapatkan performa yang konsisten, Fenway Sports Group (FSG) berharap untuk menjual klub tersebut setelah 12 tahun kepemilikan. Situasi ini harus diguncang terlebih dahulu sebelum gambaran sebenarnya tentang masa depan Liverpool menjadi jelas.

Namun, hanya ada begitu banyak hal yang bisa menjadi fokus Klopp, dan tugasnya adalah menempatkan Liverpool pada posisi di mana mereka dapat bersaing untuk mendapatkan hadiah dan penghargaan terbesar lagi. Itu tidak akan terjadi musim ini, dan rekam jejak pemain Jerman itu menunjukkan pemulihan Liverpool tidak dijamin. Klopp memiliki poin yang sama besar untuk dibuktikan sebagai pemainnya.

Author: Alexander Torres