Pemain Trinidad & Tobago terbaik dalam sejarah Premier League

Menjadi salah satu negara Karibia yang lebih besar, Trinidad & Tobago telah menyaksikan banyak talenta sepakbola terbesar mereka berkembang pesat di sepakbola Inggris. 12 pemain internasional Trinidad & Tobago telah tampil di Liga Utama Inggris. Dengan mengingat hal itu, siapa saja pemain terhebat dalam sejarah Liga Premier dari Trinidad & Tobago?

Shaka Hislop (Newcastle, West Ham, Portsmouth)

Untuk sebagian besar paruh pertama keberadaan Liga Premier, Anda pasti akan menemukan Shaka Hislop melakukan yang terbaik untuk menghentikan tembakan ke atas dan ke bawah negara. Cicipi pertama Hislop di papan atas datang bersama Newcastle pada tahun 1995 setelah tampil impresif bersama Reading. Itu adalah atletis dan kecepatan Hislop yang dengan cepat menunjukkan bahwa dia ditakdirkan untuk menjadi andalan di waktu besar. Dia berperan besar dalam membantu Newcastle finis kedua di musim 1995/96 dengan menghasilkan 10 clean sheet selama musim terobosan ini. Setelah cedera membuat waktunya di Newcastle berkurang menjadi tugas pemanasan bangku cadangan, dia pindah ke West Ham pada tahun 1998. Itu mengingatkan semua orang akan kualitas Hislop saat dia membuat 15 clean sheet di musim 1998/99 saat The Hammers finis di urutan ke-5. Dia tinggal di London sampai 2002 di mana dia pindah ke Portsmouth dan membantu Pompey memantapkan diri sebagai tim papan atas. Hislop akhirnya akan pensiun pada tahun 2007 setelah bertugas singkat di AS bersama FC Dallas. Upaya Hislop tidak sia-sia karena ia dilantik ke Trinidad & Tobago Sports Hall of Fame pada tahun 2008 serta diberi kebebasan di Newcastle pada tahun 2022.

Justin Hoyte (Arsenal, Sunderland, Middlesbrough)

Justin Hoyte memiliki karir yang memiliki kesuksesan yang berfluktuasi tetapi dia membuktikan selama beberapa tahun bahwa dia memiliki keterampilan untuk berkembang di Liga Premier. Produk sistem pemuda Arsenal di awal 2000-an, Hoyte melakukan debut liga untuk The Gunners pada 2002 sebagai bek sayap yang menjanjikan. Kecepatan dan kekuatan Hoyte menunjukkan dia mampu bersinar di papan atas meski tampil terbatas untuk Arsenal. Masa pinjaman singkat ke Sunderland menambah kredensial tersebut di musim 2005-06 sebelum pindah permanen ke Middlesbrough memberi isyarat pada 2008. Pemain internasional Trinidad & Tobago bertahan dengan Middlesbrough bahkan setelah degradasi mereka ke Championship pada 2009 di mana ia tetap menjadi pemain reguler sebelumnya. pindah ke Amerika Serikat pada tahun 2017.

Stern John (Birmingham City, Sunderland)

Stern John selalu memiliki bakat untuk menemukan gol dan dia sering membuktikannya untuk tim yang terancam degradasi di Liga Premier. Seorang finisher yang luar biasa dan pengguna ruang yang cerdas, John tidak pernah mundur dari kesempatan untuk membuktikan kemampuannya kepada tim. Dia membuktikannya dengan Birmingham di mana dia mencetak 9 gol untuk The Blues karena mereka secara teratur berjuang untuk bertahan hidup. Pemain Terbaik Federasi Sepak Bola Trinidad dan Tobago tahun 2002 memberikan lebih banyak kemudahan bagi Sunderland di musim 2007-08 dengan mencetak satu-satunya penampilannya untuk klub sebelum pindah ke Southampton. John terus menunjukkan insting predatornya hingga ia pensiun pada 2010 dan pindah ke manajemen internasional.

Jlloyd Samuel (Aston Villa, Bolton)

Jlloyd Samuel adalah pendukung pertahanan reguler untuk beberapa tim di papan atas sepanjang tahun 2000-an. Datang melalui akademi muda Aston Villa, kemampuan udara Samuel dan tekel tepat waktu ditetapkan sebagai komponen reguler lini belakang Villa. Kemampuannya untuk bermain sebagai bek kiri dan bek tengah membuatnya menjadi komoditas pertahanan yang berguna dan Bolton merekrutnya dari Villa pada 2007 setelah 169 pertandingan untuk klub. Samuel mempertahankan kehadiran regulernya bersama Bolton selama beberapa musim saat mereka berjuang melawan degradasi sebelum secara mengejutkan beralih ke klub Iran Esteghlal. Sedihnya, karier dan kehidupan Samuel terhenti pada tahun 2018 ketika ia tewas dalam kecelakaan mobil saat berusia 38 tahun. Karir yang sukses tiba-tiba berakhir.

Kenwyne Jones (Southampton, Sunderland, Stoke, Cardiff)

Selalu mudah untuk mengetahui kapan Kenwyne Jones berada di lapangan. Dengan rambut gimbal khasnya dan selebrasi backflip yang spektakuler, Jones selalu menjadi bintang yang harus diwaspadai. Jones adalah pemain eksplosif dengan akselerasi dan kekuatan luar biasa yang diimbangi dengan tembakan yang kuat. Ini membuatnya menjadi bintang bagi beberapa tim yang ingin muncul dari ketidakjelasan papan tengah. Setelah cameo singkat dengan Southampton, itu akan menjadi Sunderland di mana Jones membuat kehadirannya terasa setelah pindah ke Wearside pada tahun 2007. Jones menjadi ancaman utama Sunderland membuktikan ini dengan 10 gol dalam 29 pertandingan selama musim 2008/09. Bentuk ini membawa uang besar ke Stoke pada tahun 2010 di mana ia melanjutkan bentuk ini di musim 2010/11 dengan mencetak 9 gol dalam 34 pertandingan. Cedera akan segera mengganggu waktu pemain internasional Trinidad & Tobago di Stoke dan kepindahan ke Cardiff pada 2014 diharapkan dapat membangkitkan kembali kariernya. Itu membawa beberapa kesuksesan meskipun dia kemudian pindah ke AS bersama Atlanta United pada 2017. Usahanya membawa banyak penghargaan termasuk dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Sunderland pada 2008 untuk menyoroti kesuksesannya di Liga Premier.

Dwight Yorke (Aston Villa, Manchester United, Blackburn Rovers, Kota Birmingham, Sunderland)

Tidak mungkin menyebut Trinidad & Tobago tanpa menyebut satu tokoh kunci: Dwight Yorke. Bakat Yorke dalam sepak bola telah menjadikannya salah satu bintang olahraga pelarian di tanah airnya. Kesuksesan Yorke adalah perpaduan yang mematikan antara penyelesaian klinis, kecepatan, dan kesadaran spasial. Dia meledak ke tempat kejadian dengan Aston Villa pada awal 1990-an sebelum penampilannya mencapai ketinggian baru pada dekade itu. Itu adalah musim berturut-turut dengan mencetak 17 gol yang membuatnya mendapatkan sorotan pindah ke Manchester United pada tahun 1998. Setelah 73 gol untuk Aston Villa, Yorke melanjutkan rekor mencetak golnya bersama United. Di musim treble terkenal 1998-99, Yorke mengantongi 18 gol sebelum mencetak 20 gol terbaik dalam karirnya dalam 32 pertandingan di musim 1999-2000. Setelah peluang menjadi terbatas di Manchester, Yorke menikmati masa-masa singkat dengan Birmingham dan Blackburn sebelum pindah ke Australia dengan Sydney FC pada tahun 2005. Dia kembali sebentar dengan Sunderland pada tahun 2007 sebelum pensiun pada tahun 2009. Catatan performa Dwight Yorke mencengangkan meskipun mengantongi 3 gelar Liga Premier dengan Serikat. Selain itu, Yorke juga dinobatkan sebagai pemenang Sepatu Emas Liga Inggris pada tahun 1999 serta Pemain Terbaik Liga Inggris untuk musim 98/99. Tambahkan 3 penghargaan Pemain Terbaik Liga Inggris Bulan Ini. Semua penghargaan ini menyoroti bagaimana Yorke adalah legenda Premier League sepanjang masa dan ikon di seluruh dunia sepakbola.

Author: Alexander Torres