Pembuka Piala Dunia terbaik yang pernah ada

Piala Dunia 2022 dimulai pada hari Minggu, dengan tuan rumah Qatar menghadapi Ekuador di Stadion Al Bayt di Al Khor. Netral akan berharap untuk pertemuan yang menghibur dalam bentuk lima pertandingan pembukaan ini dari turnamen yang telah berlalu.

Argentina 0-1 Kamerun (1990)

Kamerun menjadi negara Afrika pertama yang mencapai perempat final Piala Dunia 1990. Kampanye mereka dimulai dengan kekalahan luar biasa 1-0 dari Argentina, pemenang kompetisi empat tahun sebelumnya dan di antara favorit untuk mengangkat trofi di Italia .

Kamerun dikurangi menjadi 10 pemain ketika Andre Kana-Biyik mendapat kartu merah di menit ke-61, tetapi Indomitable Lions tetap membuka skor segera melalui Francois Omam-Biyik segera setelahnya. Performa fisik menyebabkan pemain Kamerun lain diberi perintah berbaris di akhir pertandingan, tetapi ini tetap menjadi salah satu gangguan paling terkenal dalam sejarah Piala Dunia.

Jerman 4-2 Kosta Rika (2006)

Pembuka tirai skor tertinggi dalam sejarah Piala Dunia (tidak termasuk edisi 1934 ketika delapan pertandingan dimulai secara bersamaan), tuan rumah Jerman akhirnya mengalahkan tim Kosta Rika. Philipp Lahm memberi Nationalelf awal mimpi di menit keenam, tetapi Paulo Wanchope mengembalikan keseimbangan sebelum tanda seperempat jam.

Dua gol di kedua sisi babak pertama dari Miroslav Klose memberi Jerman keunggulan dua gol, sebelum Wanchope kembali mencetak gol untuk membuat penyelesaian yang menegangkan. Negara asal hanya bisa mulai merayakan dengan baik setelah Torsten Frings mengubah skor menjadi 4-2 pada menit ke-87.

Prancis 0-1 Senegal (2002)

Senegal mengejutkan juara bertahan – dan bekas kekuatan kolonial mereka – dalam pertandingan pertama mereka di Piala Dunia. Pape Bouba Diop mencetak satu-satunya gol pertandingan setelah 30 menit, dengan tim bertabur bintang Prancis yang menampilkan Thierry Henry, Patrick Vieira dan David Trezeguet tidak dapat menemukan jalan kembali.

Ini adalah awal dari sesuatu yang istimewa bagi Senegal, yang melaju ke delapan besar. Adapun Prancis, hasil imbang 0-0 dengan Uruguay dan kekalahan 2-0 dari Denmark mengirim mereka pulang sebelum babak sistem gugur.

Argentina 0-1 Belgia (1982)

Dalam hal standar kedua tim yang terlibat, ini adalah salah satu pembuka Piala Dunia dengan kualitas terbaik sepanjang masa. Argentina menjadi juara pada tahun 1982, sementara Belgia dianggap sebagai kuda hitam setelah generasi berbakat selesai sebagai runner-up di Kejuaraan Eropa dua tahun sebelumnya.

Menjelang kepindahannya ke Barcelona, ​​​​Diego Maradona memiliki insentif ekstra untuk bersinar di Camp Nou. Tapi Belgia berhasil membelenggu penyerang dan keluar sebagai pemenang 1-0 berkat gol dari Erwin Vandenbergh tepat setelah satu jam. Kedua tim sama-sama tersingkir di fase grup kedua.

Brasil 2-1 Skotlandia (1998)

Brasil pergi ke Piala Dunia 1998 mencari untuk mempertahankan trofi yang telah mereka menangkan empat tahun sebelumnya. Beberapa diantisipasi Skotlandia memberi mereka banyak masalah di pembuka, tapi sisi Craig Brown benar-benar menahan diri di Stade de France.

Brasil unggul lebih dulu melalui Cesar Sampaio, tetapi tim underdog kembali menyamakan kedudukan berkat penalti John Collins sebelum turun minum. Selecao harus menggali lebih dalam tetapi mereka akhirnya menemukan yang kedua, ketika Tom Boyd memasukkan gawangnya sendiri untuk membuat Skotlandia kalah.

Author: Alexander Torres