Penandatanganan Casemiro telah memberi Man Utd lini tengah terbaik mereka sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson

Erik Ten Hag menunggu saat yang tepat untuk memasang Casemiro sebagai bagian penting dari lini tengah Manchester United-nya. Ditandatangani seharga £ 70 juta di jendela transfer musim panas, pemain Brasil itu diberi waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya. Sekarang, Casemiro adalah salah satu pilar utama pembangunan kembali Ten Hag di Old Trafford.

Hal itu terlihat dari penampilan impresif mantan gelandang Real Madrid itu dalam laga-laga terakhir melawan Tottenham Hotspur dan Chelsea. Casemiro bersinar di kedua pertandingan dengan kehadirannya di Stamford Bridge memaksa Graham Potter melakukan perubahan taktis di babak pertama untuk lebih dekat dengan pemain Brasil itu di tengah lapangan.

Lini tengah Manchester United telah menjadi fokus banyak pengawasan selama bertahun-tahun. Bahkan di hari-hari terakhir masa jabatan Sir Alex Ferguson, pertanyaan diajukan tentang opsi lini tengah di Old Trafford. Uang dihabiskan untuk orang-orang seperti Paul Pogba, Donny van de Beek dan Fred, tetapi tidak ada ide yang koheren di balik perekrutan mereka.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang penandatanganan Casemiro. Pada saat itu, pemain berusia 30 tahun itu dipandang sebagai hadiah hiburan bagi Manchester United yang menghabiskan sebagian besar musim panasnya mengejar Frenkie de Jong. Ada perbedaan signifikan dalam cara Casemiro dan de Jong memainkan posisi lini tengah, tetapi yang pertama sangat cocok untuk United dalam kondisi mereka saat ini.

Ten Hag masih bisa menggunakan pembawa bola dalam bentuk de Jong, dan ada saran United akan menyalakan kembali minat mereka pada pemain Belanda itu begitu jendela transfer dibuka lagi pada Januari, tetapi Casemiro telah memberinya struktur dan perlindungan tim barunya. dibutuhkan dalam jangka pendek musim ini. Manchester United kini memiliki jaring pengaman.

“Itulah mengapa kami mendatangkannya,” kata Ten Hag ketika diminta menjelaskan dampak yang dibuat Casemiro setelah bermain imbang 1-1 melawan Chelsea yang membuat pemain Brasil itu tampil impresif. “Kami tahu dia mampu melakukan itu, dia membuktikannya di Spanyol, dia membuktikannya di Liga Champions, jadi level tertinggi. Jadi dia juga bisa melakukannya di Premier League.

“Tapi jelas Liga Premier adalah liga yang berbeda, terutama dengan intensitasnya, jadi dia membutuhkan waktu yang singkat untuk beradaptasi dengan itu. Dan sekarang dari pertandingan ke pertandingan Anda melihatnya tumbuh, dan betapa pentingnya itu untuk permainan kami. Dia membawa ketenangan, dia membawa organisasi dan dia bahkan mencetak gol dan kemudian Anda membawa banyak hal untuk tim.”

Beberapa orang dikejutkan oleh kualitas operan Casemiro dari dalam sejak bergabung dengan Manchester United. Namun, ini telah menjadi bagian dari permainan Brasil selama beberapa tahun. Real Madrid memanfaatkannya dengan baik. Dia lebih dari mampu memulai gerakan menyerang dari dalam dan menawarkan ancaman di udara juga, seperti yang ditunjukkan oleh golnya yang menyamakan kedudukan melawan Chelsea.

Bukan hanya Casemiro yang beroperasi pada level tinggi sebagai individu. Dia mendapatkan lebih banyak dari para pemain di sekitarnya. Christian Eriksen juga telah terbukti menjadi rekrutan yang cerdik, bergabung dengan United sebagai agen bebas di musim panas, dengan pemain Denmark yang paling sering membuat umpan terobosan untuk menciptakan peluang.

Bruno Fernandes sebagian besar telah bekerja keras untuk bentuk yang konsisten selama 12 bulan terakhir di level klub, tetapi sekarang bermain dengan lebih banyak kebebasan menyerang karena Casemiro menutupi kekurangan defensifnya di belakangnya. Antara Casemiro, Eriksen dan Fernandes, Manchester United memiliki unit lini tengah yang fungsional ketika tidak pasti mereka akan memilikinya musim ini.

Author: Alexander Torres