Penandatanganan hari tenggat waktu terbaik yang pernah ada

Kami siap menghadapi minggu yang sibuk di Liga Premier, dengan pertandingan berlangsung pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis. Ada juga masalah kecil pada hari batas waktu transfer pada 1 September, setelah itu klub tidak akan dapat melakukan penandatanganan hingga Januari.

Antony, Pierre-Emerick Aubameyang dan Youri Tielemans adalah di antara nama-nama besar pemain yang bisa pindah sebelum jendela ditutup.

Berikut adalah beberapa penawaran batas waktu musim panas terbaik dalam sejarah Liga Premier.

Wayne Rooney ke Manchester United

Everton selalu akan berjuang untuk mempertahankan Rooney setelah penampilannya yang luar biasa di Euro 2004, tetapi tujuannya jauh dari tak terelakkan. Pada satu titik Newcastle United berada di posisi terdepan untuk menandatangani remaja, dengan ketua mereka Freddie Shepherd ingin memasangkan Rooney dengan Alan Shearer di depan.

Manchester United akhirnya menawar lebih dari The Magpies, dan merekalah yang menyelesaikan kesepakatan pada hari batas waktu pada tahun 2004. Biaya sebesar £ 30m tidak terlalu kecil pada saat itu, tetapi itu terbukti murah: Rooney melanjutkan untuk menjadi pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa, memenangkan lima gelar Liga Premier dan Liga Champions di sepanjang jalan.

Claude Makelele ke Chelsea

Salah satu pemain paling berpengaruh dalam sejarah Liga Premier, Makelele adalah pemain ke-13 dan terakhir dalam aktivitas musim panas yang sibuk untuk Chelsea pada tahun 2004. Ada beberapa kejutan di Spanyol bahwa mereka dapat menghadiahkannya dari Real Madrid (Zinedine Zidane adalah terkenal kritis terhadap kesepakatan), tetapi biaya sebesar £ 16m sudah cukup untuk membawa orang Prancis ke London barat.

Di era gelandang box-to-box, Makelele adalah pemain bertahan spesialis yang melakukan pekerjaan kotor agar orang lain bisa berkembang. Dia sangat sukses sehingga peran itu dinamai menurut namanya, setidaknya di Inggris. Makelele berperan penting dalam kemenangan gelar Chelsea pada 2004/05 dan 2005/06.

Robbie Keane ke Tottenham Hotspur

Keane mencetak rata-rata satu gol di setiap pertandingan liga lainnya dalam masa peminjaman di Leeds United pada tahun 2001, tetapi dia jauh lebih produktif setelah los blancos membuat kepindahan tersebut menjadi permanen. Dengan Leeds dalam kesulitan keuangan, mereka terpaksa menguangkan orang Irlandia pada hari batas waktu 2002, dengan Tottenham membayar £ 7m untuk mendapatkan jasanya.

Keane secara mengesankan konsisten sepanjang mantra pertamanya di Spurs, mencapai angka ganda untuk gol Liga Premier di masing-masing enam musimnya. Secara total ia mencetak 107 gol dalam 254 penampilan untuk klub sebelum dijual ke Liverpool pada musim panas 2008 (ia kembali ke Tottenham beberapa bulan kemudian).

Ashley Cole ke Chelsea

Salah satu transfer paling kontroversial sepanjang masa di Liga Premier, Chelsea, manajer mereka Jose Mourinho dan Cole semuanya didenda setelah The Blues dinyatakan bersalah ‘menyadap’ bek kiri. Chelsea mendapatkan orang mereka pada akhirnya, bagaimanapun, membayar £ 5m untuk Cole dan mengirim William Gallas ke arah lain.

Pemain internasional Inggris adalah model konsistensi di Stamford Bridge, di mana ia mengasah keterampilan bertahannya untuk menjadi full-back serba bisa. Agak mengejutkan, Cole hanya memenangkan satu gelar Liga Premier di London barat, tetapi ia juga mengangkat empat Piala FA, Piala Liga, Liga Champions, dan Liga Europa.

Marouane Fellaini ke Everton

David Moyes melakukan pekerjaan yang brilian di Everton, yang merupakan penantang reguler untuk tempat Eropa meskipun kendala anggaran. The Toffees menemukan uang tunai untuk memecahkan rekor transfer mereka untuk Fellaini pada tahun 2008, mengirim £ 15m ke Standard Liege sebagai imbalan untuk Belgia berambut besar.

Fellaini sebagian besar digunakan dalam peran lini tengah yang lebih dalam di Manchester United, tetapi Moyes mendorongnya lebih jauh ke depan selama hari-harinya di Everton. Dia adalah pencetak gol terbanyak bersama klub dalam kampanye debutnya dan mencapai angka ganda pada 2012/13, musim terakhirnya di Goodison Park.

Hugo Lloris ke Tottenham Hotspur

Kiper veteran Brad Friedel tampil luar biasa sebagai pemain No.1 Tottenham pada September 2012, tetapi klub tahu mereka harus menggantinya lebih cepat daripada nanti. Masuklah Lloris dengan harga kurang dari £12 juta, dan sementara pemain Prancis itu awalnya harus tetap sabar saat Friedel berjuang untuk mendapatkan sarung tangan, dia menjadi pilihan pertama Tottenham pada bulan November.

Lloris telah menjadi pendukung Spurs. Kapten klub kini telah memainkan 420 pertandingan di semua kompetisi; kecuali cedera, ia kemungkinan akan mengakhiri kampanye di tempat ketujuh dalam daftar pembuat penampilan teratas sepanjang masa Tottenham.

Author: Alexander Torres