Performa Ademola Lookman di Atalanta

Cara terbaik untuk menggambarkan karir Ademola Lookman di sepak bola Inggris adalah ‘potensi yang tidak terpenuhi’.

Di Charlton Athletic, di mana dia memulai karirnya, dia membintangi tim muda sebelum membuat awal yang sangat kuat di tim utama. Debutnya terjadi pada November 2015 saat berusia 18 tahun, hanya setahun setelah dia tiba di The Valley, tetapi sifat cepat kenaikan pangkatnya menarik perhatian karena rekor mencetak golnya yang sempurna di level U-18 dan U-21.

Lookman diharapkan akan memberikan pengaruh bagi Charlton, tetapi dia dengan cepat menjadi pemain kunci dan sosok jimat. Setelah 10 gol dalam 45 pertandingan, Everton datang memanggil dan Lookman pindah ke Goodison Park seharga £10 juta. Kecepatan, kekuatan, pengambilan keputusan, dan ketidakpastian membuatnya ideal untuk Liga Premier, tetapi label harga dan lompatan levelnya berpotensi luar biasa. Penting untuk memberinya waktu untuk menetap, tetapi kebutuhan alami akan kepuasan instan sangat kontras dengan itu. Kapan pun itu datang, pemain harus mengambil kesempatan mereka.

Ada alasan mengapa banyak pemain muda tersesat di sepanjang jalan, baik itu di sistem akademi, saat pertama kali menembus tim utama atau setelah pindah besar. Setiap tahap memiliki begitu banyak jebakan, dan sedikit ketidakkonsistenan, yang wajar pada usia muda, sangat diperhatikan.

Kisah Everton Lookman sangat umum. Ada kilasan kualitas, sorotan mungkin adalah gol luar biasa yang dia cetak untuk Everton dalam kemenangan 4-0 atas Manchester City pada Januari 2017, tetapi ini terjadi pada saat pengeluaran luar biasa di bawah kepemilikan Farhad Moshiri, yang telah datang. kembali menggigit keras dalam waktu yang lebih baru karena mereka terus berjuang melawan degradasi musim ini. Lookman tersesat di lautan pemain dan tidak pernah benar-benar memaksakan diri; gol City itu adalah satu-satunya golnya dengan warna biru, dan dia hanya membuat 36 penampilan liga dalam dua tahun sebelum keluar secara permanen ke RB Leipzig setelah masa pinjaman.

Dalam karier yang ditentukan oleh kesuksesan instan hingga saat ini, itu adalah momen yang sulit bagi Lookman, dan itu akan semakin sulit dari sana. Jerman telah menjadi semacam oasis bagi talenta muda dari profil Lookman karena contoh yang diberikan oleh Jadon Sancho di Borussia Dortmund. Dia pergi ke sana saat berusia 17 tahun dan, seperti Lookman, mengambil tindakan tim utama hampir secara instan. Tapi dia terus tumbuh secara eksponensial, karena klub-klub Jerman semakin melirik pasar Inggris.

Lookman, bagaimanapun, tidak bisa mengikuti jejak Sancho. Hanya ada 22 penampilan Bundesliga selama masa pinjaman dan kepindahan permanen, meskipun ia memulai dengan eksplosif di masa lalu, mencetak lima gol. Kemudian dia kembali ke Inggris, pertama dengan Fulham dengan status pinjaman selama musim 2020/21, mantra yang terkenal karena penalti yang menghancurkan saat melawan West Ham, dan Leicester.

Sekali lagi, ada sekilas, bakatnya tidak diragukan lagi, tetapi tidak ada pihak yang memilih untuk mengontraknya dan musim panas lalu Lookman menemukan dirinya di persimpangan lain. Berusia 24 (ulang tahunnya di bulan Oktober) mungkin di puncak kekuatan fisiknya, dia dalam bahaya melayang. Apa selanjutnya? Pinjaman lain? Pindah ke klub Inggris lainnya? Atau sesuatu yang berbeda lagi?

Dia mengambil opsi ketiga, dan syukurlah dia melakukannya.

Atalanta dan Serie A menjadi tujuan berikutnya; kesempatan untuk mendapatkan kembali kepercayaan penuh di liga yang lebih lambat, tetapi tim yang progresif dan energik dengan pelatih yang berpikiran menyerang, Gian Piero Gasparini.

Dengan 12 gol dalam 19 pertandingan liga sejauh ini, Lookman tampaknya telah menemukan rumahnya. Dia bermain seperti pemain yang dia janjikan untuk kembali ke Charlton, mendorong dan menginspirasi timnya ke depan.

Pada bulan Januari, Gasparini memuji pengaruh Lookman tetapi juga rekrutmen untuk mengontraknya karena gaya permainannya.

“Dia langsung bermain, dia selalu terlibat dalam pertandingan. Dia segera menunjukkan bahwa dia memiliki pengalaman, dia memiliki pertumbuhan yang signifikan di klub-klub yang mengenal sepakbola.

“Dia berada di Leipzig, lalu dia bermain di Inggris. Di sana dia dipekerjakan agak jauh dari gawang, tetapi saya segera menyadari bahwa dia memiliki karakteristik yang tepat untuk apa yang telah kami cari selama beberapa waktu.

“(Direktur olahraga) Lee Congerton sangat bagus, dia sudah melihat tim bermain dari Februari-Maret: ada negosiasi penting dengan pemain lain, tapi dia selalu yakin dengan karakteristik Lookman dan bagaimana saya bermain dan bagaimana saya ingin melakukannya. gunakan dia. Dia segera masuk dengan baik.”

Tahun lalu, ia mengalihkan kesetiaan internasional dari Inggris, yang ia mainkan di tim pengembangan hingga 2019, ke Nigeria. Dia telah membuat dampak, mencetak satu gol dalam enam pertandingan.

Tapi apakah bentuk Atalanta-nya yang benar-benar menarik perhatian. Akhirnya, rasanya dia berada di jalur untuk menjadi pemain yang selalu dia inginkan, salah satu yang paling ditakuti di Eropa.

Author: Alexander Torres