Perjuangan Scott Parker di Club Brugge

Scott Parker berpijar karena marah tetapi berusaha untuk tetap tenang dan terkumpul. Sisi Bournemouth-nya baru saja dikalahkan 9-0 oleh Liverpool di Anfield pada bulan September, dan rasa frustrasi dengan arah tim setelah promosi dari Championship muncul ke permukaan.

“Pada saat ini, di mana kita berada saat ini, saya bisa melihat lebih jujur ​​​​kepada Anda,” katanya dalam wawancara terakhirnya.

“Itu tidak mengejutkan saya. Ini adalah saat ini di mana saat ini.

“Para pemain membutuhkan bantuan. Hari ini terbukti tantangan yang terlalu besar. Levelnya terlalu besar.

“Kadang-kadang kami tidak tahan, intensitasnya. Kami punya keputusan untuk dibuat sebagai klub. Akan ada hari-hari seperti ini.

“Waktu akan berbicara. Ini adalah kekecewaan besar, pengalaman yang sangat merendahkan hati.”

Tidak mengherankan bahwa dia dipecat sebagai akibat dari kata-kata itu. Dia dikritik karena terlalu jujur, dan menayangkan cucian kotor di depan umum tidak pernah terlihat bagus, terutama mengingat konteksnya. Ya itu adalah petang yang membawa malapetaka dan ya Liverpool telah berjuang sampai mereka dan telah melakukannya sejak itu, tetapi pada tahap awal musim ini rasanya seperti bendera putih. Gary O’Neil telah mengambil tongkat estafet dan sementara ramalan Parker tentang musim yang panjang terbukti benar, sulit untuk mengatakan bahwa mereka telah menemukan level ‘terlalu besar’ musim ini.

Itu bukan pertama kalinya Parker secara terbuka menyuarakan ketidaksenangannya. Dia tidak terlalu populer dalam posisinya di Fulham, dengan siapa dia juga mendapat promosi dari Championship dan mengalami degradasi, sebelum berangkat ke Bournemouth. Pekerjaan Marco Silva musim ini merupakan angin segar; membandingkan situasinya dengan Parker sedikit tidak jujur, dia telah membuktikan bahwa keberadaan sebagai klub yo-yo bukanlah takdir Fulham. Dalam kedua kasus tersebut, klub telah meningkat secara nyata dari posisi yang ditinggalkan oleh Parker. Jadi, apakah itu ada hubungannya dengan dia?

Segera setelah keluar dari Bournemouth, Parker menemukan pekerjaan lain untuk dirinya sendiri. Seperti yang semakin sering terjadi ketika reputasi manajer Inggris menodai level atas di dalam negeri, ada upaya untuk menciptakannya kembali di tempat lain. Tetapi untuk mengambil alih juara bertahan Belgia, dengan sepak bola Liga Champions dalam agenda, paling tidak kebetulan.

Tapi kata-kata kasar oleh pemain sayap Belanda Noa Lang setelah hasil imbang 2-2 baru-baru ini dalam derby kota dengan Cercle Bruges telah menunjukkan lebih banyak frustrasi dan ketidakharmonisan di klub di bawah kendali Parker.

“Kami telah mengambil langkah mundur. Banyak hal yang tidak dapat diterima. Kami tidak cukup bagus di hampir setiap level. Kami terlalu lunak.”

Dua hasil imbang lebih lanjut dan kekalahan dari Benfica di Eropa menunjukkan masalah semakin dalam. Parker masih menunggu saat dia membuktikan dirinya di level tertinggi dan melakukannya di lingkungan itu seharusnya menjadi cara terbaik untuk maju. Brugge berada di urutan keempat di Liga Pro Belgia, terpaut 20 poin dari Genk, dengan 10 seri dari 27 pertandingan. Kekalahan bukanlah masalah yang terlalu besar, tetapi insting pembunuh sepertinya memang demikian. Itu adalah masalah besar bagi Parker.

Di dunia di mana manajer muda harus menunggu lama untuk mendapatkan peluang mereka, dia telah diberikan beberapa. Tidak terlalu mengejutkan, bisa dikatakan, mengingat dia adalah nama rumah tangga dengan karir Liga Premier sebagai pemain.

Tetapi pengamatan lain mungkin bahwa perjalanan kepelatihannya lahir dari narasi frustrasi tentang kurangnya jalur untuk orang Inggris. Betapapun benarnya itu, keyakinan bahwa mereka tidak diberi kesempatan adalah konsensus yang sah. Tambahkan ke keinginan untuk meningkatkan filosofi secara keseluruhan dan hasilnya adalah Parker didorong ke posisinya dan dikehendaki hanya karena dia melihat dan menyuarakan bagian itu, dengan substansi minimal untuk mendukungnya.

Di luar kata kunci seperti energi, intensitas, dan tekanan tinggi, sulit untuk benar-benar menguraikan seperti apa penampilan dan permainan tim Parker. Bukti yang ada menunjukkan bahwa dia tidak terlalu memotivasi, dan mencetak gol telah lama menjadi masalah; cara dia mengucilkan Aleksandar Mitrovic di Fulham sekarang tampak semakin konyol dari hari ke hari.

Mungkin terlalu sederhana untuk mengatakan Parker memiliki karir yang dia lakukan karena dia hanya tampil sebagai pola dasar ‘pelatih muda Inggris yang cerdas’, tetapi saat dia berjuang dalam pekerjaan kelas atas lainnya, pola muncul, dan inilah saatnya dia membuktikan dirinya.

Author: Alexander Torres