River Plate XI terhebat sepanjang masa

Argentina penuh dengan pemain dan klub ikonik dan hanya sedikit yang merangkum reputasi ini lebih baik daripada River Plate. Sisi Buenos Aires adalah tim paling sukses di dalam negeri di sepak bola Argentina memenangkan rekor 38 gelar Divisi Primera sepanjang abad terakhir. Selain itu, Los Millionarios juga telah memenangkan banyak trofi internasional seperti Copa Libertadores, Copa Sudamericana, dan Piala Interkontinental. Dengan kesuksesan ini mulai dari tahun 1930-an hingga saat ini, banyak nama legendaris muncul di El Monumental selama bertahun-tahun. Legenda ini telah melintasi generasi dan menjadi nama ikonik di seluruh dunia. Dengan mengingat hal itu, superstar mana yang telah melakukan cukup banyak untuk dipertimbangkan dalam XI terhebat River Plate?

GK: Amadeo Carrizo

Untuk penjaga gawang, ada beberapa yang menjadi tren seperti Amadeo Carrizo. Carrizo menghabiskan hampir seluruh karirnya bersama River Plate bermain dari 1945-1968. Umur panjang Carrizo hanya terbantahkan oleh betapa inovatifnya dia saat berada di lapangan. Carrizo selalu mencari untuk tetap aktif dan selalu menutup penyerang yang mendekati kotak dan meluncurkan bola langsung ke atas lapangan. Melepaskan diri dari cetakan tradisional, Carrizo memenangkan pujian di seluruh dunia untuk gaya inovatifnya. Dia juga penjaga gawang pertama yang memakai sarung tangan di jaring untuk meningkatkan cengkeraman bola yang menggarisbawahi bagaimana dia berinovasi dalam permainan. Jika Anda juga menambahkan bahwa dia memenangkan 7 Gelar Primera dalam 513 pertandingan untuk klub, itu menunjukkan status legendarisnya. Dengan 513 penampilan selama 23 tahun, Carrizo masih menjadi pemimpin penampilan sepanjang masa River Plate dalam rekor yang sepertinya tidak akan terpecahkan dalam waktu dekat.

RB: Jonathan Maidana

Tidak terbayangkan bahwa River Plate benar-benar terdegradasi dari papan atas Argentina pada tahun 2011. Namun, ini melihat gelombang pemain baru datang ke klub dan merevitalisasi mereka kembali ke performa terbaik. Inti dari semua ini adalah Jonathan Maidana, bek yang menjadi andalan klub saat ini. Sifat tak kenal takut Maidana dan kesadaran defensif yang sangat baik telah membuatnya menikmati kebangkitan seperti burung phoenix di River pada tahun 2010-an. Ini termasuk menjadi bagian dari tim yang mendominasi di semua area dalam beberapa tahun terakhir. Dengan Maidana di skuad, River memenangkan Divisi Primera 2014 serta mengamankan 2 trofi Copa Libertadores pada 2015 & 2018. Faktanya, Maidana menjadi kapten River Plate dalam kesuksesan mereka di tahun 2018 yang menggarisbawahi perannya dalam performa terkini mereka. Upaya luar biasa dari pelayan yang berdedikasi untuk klub.

LB: Norbert Yacono

River Plate mendominasi sepak bola Amerika Selatan pada pertengahan abad ke-20 dan tidak tersentuh selama beberapa dekade. Seperti yang dipuji di lini depan, ada banyak bintang di lini belakang juga seperti Norberto Yacono. Keterampilan terbesar Yacono adalah kemampuannya untuk mematikan pemain berkat keterampilan menandai yang sangat baik dan tekel yang tepat. Ini membuatnya menjadi bintang reguler untuk River selama tiga dekade terpisah. Selama hampir 400 penampilan untuk River, dia memenangkan tidak kurang dari 6 gelar liga bersama klub tersebut dari tahun 1941 hingga 1953. Ini adalah rekor yang sangat sedikit yang mampu ditandingi bahkan hampir satu abad setelah debutnya.

CB: Daniel Passarella

Ada beberapa nama di sepak bola Argentina yang lebih ikonik dari Daniel Passarella. Passarella adalah pemain yang tidak memiliki kelemahan di area mana pun di lapangan dan sebagian besar kesuksesan ini ditemukan bersama River Plates selama tahun 1970-an dan 1980-an. Passarella adalah penjegal dan pengumpan bola yang luar biasa yang membuatnya menjadi kunci dari serangan dari belakang. Dia juga haus gol dan mencetak 97 gol untuk River dalam 290 pertandingan. Bersama Los Millionarios, dia adalah salah satu penendang penalti utama mereka dan ketenangannya membantu mereka memenangkan banyak trofi ikonik termasuk 6 gelar Divisi Primera. Secara individual, ia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Argentina tahun 1976 dan juga bagian dari kemenangan Piala Dunia Argentina pada tahun 1978 dan 1986. Warisan Passarella berlanjut setelah pensiun dengan membawa River meraih 3 gelar Divisi Primera pada tahun 1990-an dan bahkan menjadi presiden klub pada tahun 2009. Legenda sejati klub dan sepak bola di semua area permainan.

CB: Oscar Ruggeri

Bermain di puncak kesuksesan River di tahun 1980-an, Oscar Ruggeri sama tak kenal takutnya dengan mereka di lini belakang. Paling tidak mengingat dia bergabung dengan klub pada tahun 1985 dari musuh bebuyutan Boca Juniors. Namun, hal tersebut tidak menyurutkan semangatnya untuk sukses. Energi tanpa henti Ruggeri dan kemampuan udara yang dominan membuatnya menjadi salah satu bek terbaik dalam permainan. Hal ini digarisbawahi dengan menjadi bagian dari tim yang memenangkan quadruple pada tahun 1986 yang meliputi Divisi Primera, Copa Libertadores, dan Piala Interkontinental. Pada saat itulah Ruggeri masuk dalam Tim Terbaik Amerika Selatan tahun 1986 – sebuah prestasi yang akan dia ulangi pada tahun 1989. Setelah penampilan yang luar biasa, Ruggeri meninggalkan River pada tahun 1989 untuk bergabung dengan klub Spanyol Logrones – sebuah langkah yang menentukan tempat. dengan Real Madrid beberapa waktu kemudian.

CM: Norberto Alonso

Seorang pemain lini tengah yang bisa mengubah permainan dalam sekejap, Norberto “Beto” Alonso adalah pemain yang bisa mengubah permainan dalam sekejap. Lebih dari 3 mantra terpisah dengan klub pada 1970-an dan 1980-an, Alonso menggunakan keahliannya untuk menemukan ruang dan mengubah peluang untuk memenangkan pertandingan musim demi musim. Musim paling efektifnya datang dalam kemenangan gelar River tahun 1975 yang sukses di mana dia mencetak 20 gol dalam 28 pertandingan untuk mendorong timnya meraih gelar. Ini hampir menyamai kampanye 1978 di mana dia mencetak 15 gol dalam 14 pertandingan untuk tim. Setelah mengakhiri karirnya dengan River dalam kemenangan empat kali lipat musim 1986, Alonso pensiun dengan 9 gelar liga bersama klub dan mencetak 158 gol dalam 374 penampilan. Rekor yang sangat baik untuk seorang gelandang serang.

CM: Enzo Francescoli

Tepat dinamai Rio De La Plata di dekatnya, perbatasan Uruguay terlihat dari klub. Dengan itu telah membawa beberapa bintang Uruguay ke klub – tidak lebih dari Enzo Francescoli. Dikenal sebagai “El Principe”, Francescoli memukau penonton dengan kecepatan larinya, dribelnya yang liar, dan kemampuannya menciptakan peluang dari ketiadaan. Selama dua periodenya bersama River pada 1980-an dan 1990-an, Francescoli adalah bintang yang mewujudkan banyak hal untuk klub. Ini termasuk mencetak 25 gol dalam 32 pertandingan selama musim 1986 yang menakjubkan serta 19 gol di musim 1996/97 di mana mereka memenangkan Divisi Primera dan Copa Libertadores. Bentuk ini membuat Francescoli menominasikan 4 tim Amerika Selatan Tahun Ini dari 1994-1997 dan juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Amerika Selatan Tahun 1984 dan 1995. Legenda sejati yang memberikan segalanya sampai dia gantung sepatu pada tahun 1997.

CM: Ariel Ortega

Skuad Argentina dipenuhi bintang pada akhir 1990-an, tetapi hanya sedikit yang sukses di dalam negeri seperti Ariel Ortega. Mampu bermain di tengah atau di kedua sayap, jangkauan umpan dan kreativitas Ortega membuatnya menjadi kekuatan yang bisa diandalkan di mana pun di lapangan. Ortega bersinar bersama River melalui tiga tugas selama tahun 1990-an dan 2000-an. Bentuk terbaiknya datang di musim 2001-02 di mana dia mencetak 14 gol untuk River saat mereka memenangkan bagian Clausura dari Divisi Primera. Bentuk inilah yang membuat Ortega mendapatkan nominasi Tim Amerika Selatan Tahun Ini ke-4 dalam karirnya. Setelah tugas ketiganya dengan klub selesai pada tahun 2011, Ortega pensiunkan 7 trofi bersama klub – pengingat statusnya sebagai salah satu playmaker terbaik Argentina saat itu.

FW: José Manuel Moreno

Garis depan River pada tahun 1930-an dan 1940-an adalah salah satu unit yang paling ditakuti di mana pun di planet ini. Salah satu bintang utama mereka adalah Jose Manuel Moreno yang merupakan salah satu striker terbaik di generasinya. Seorang pemain terampil yang bisa mengalahkan lawan serta menyelesaikan dengan tegas, Moreno tidak pernah menjadi pemain yang menyia-nyiakan kesempatan. Dia menggarisbawahi hal ini dengan berulang kali mencetak angka ganda dari musim ke musim. Bersama River, Moreno mencetak 179 gol selama dua periode dan memenangkan 6 gelar Divisi Primera bersama klub. Setelah meninggalkan River pada tahun 1948, Moreno memenangkan gelar liga di seluruh Amerika Selatan menjadi pesepakbola profesional pertama yang memenangkan empat gelar liga di empat negara berbeda. Bentuk inilah yang membuat El Charro masih dikenang hingga saat ini.

FW: Adolfo Pedernera

Jika ada bintang pelarian sejati La Machina – itu pasti playmaker utama mereka Adolfo Pedernera. Umumnya, pemain menghubungkan serangan dan menyatukannya, Pedernera adalah perekat yang membuat unit ini bekerja dengan sempurna. Diberi julukan El Maestro, Pedernera mencetak peluang yang sama banyaknya dengan yang ia ciptakan. Selama akhir 1930-an dan 1940-an, dia menikmati banyak kesuksesan memenangkan 5 gelar Divisi Primera bersama River dan bahkan dinobatkan sebagai pemain terbaik di Copa America 1946. Pedernera meninggalkan River pada tahun 1945 dan meraih kesuksesan di Kolombia di Millionarios sebelum pensiun bersama Huracan pada tahun 1955. Warisannya masih dipuja hingga hari ini saat Pedernera menetapkan apa artinya menjadi nomor 10 yang sebenarnya.

FW: Malaikat Labruna

Bagi penggemar River, mungkin tidak ada pemain yang lebih berdedikasi kepada klub selain Angel Labruna. Labruna adalah finisher utama unit penyerang La Machina yang terkenal pada tahun 1930-an dan 1940-an secara teratur mengonversi peluang tanpa berkedip. Namun, Labruna tidak pernah kehilangan sentuhannya selama 20 tahun dengan River mencetak 317 gol yang mengejutkan dalam 533 pertandingan – mencetak rata-rata 0,62 gol per pertandingan. Rekor mengejutkan ini membuat Labruna memenangkan 9 gelar bersama klub dan mencetak rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa – yang bertahan hingga hari ini. Dia akan menemukan lebih banyak kesuksesan dengan River di pinggir lapangan yang membawa mereka meraih dua gelar Divisi Primera pada tahun 1975 dan 1979. Dengan begitu banyak kesuksesan bersama klub, tidak heran mengapa banyak yang melihat Labruna sebagai salah satu legenda klub terbesar dari semuanya. waktu.

Author: Alexander Torres